Productive Ramadhan: Belajar Menjahit

Assalamualaikum. wr. wb

Apa kabar nih sodare-sodare?? Mudah-mudahan sehat dan bahagia selalu yaaaaa…..

Suasana Idul Fitri masih berasa banget nih ya walaupun sudah H+8, jadi saya mau minta maaf dulu sama temen-temen blogger semuanya yang follow saya. Mohon maaf kalo jarang banget update (udah difollow, eeh kok jarang banget update *sungkem), mohon maaf kalo ada komentar-komentar yang kurang pantas atau menyinggung, mohon maaf kalo ada sikap yang kurang enak, intinya maapin khilaf saya ya yang disengaja maupun tidak.

Kali ini, saya mau sharing nih tentang kegiatan yang saya lakukan ketika bulan Ramadhan kemarin. Bagi saya sih kegiatan ini produktif dan positif banget buat saya dan yang terpenting bikin saya happy. Sudah sebulan lebih saya mengikuti kegiatan kursus menjahit. Iya menjahit!! yipiiiiii alhamdulillah kesampean juga belajar jahit. Semenjak lulus kuliah saya pengen banget yang namanya belajar jahit, tapi kesempatan belum ada. Lulus S1, sibuk kerja akhirnya ga ada waktu buat kursus. Lanjut S2 pindah ke Ciputat, akhirnya ga kesampean juga kursusnya.

Jadi nih ya, sebenernya saya kursus menjahit sama mamah saya. Mamah punya kursus jahit dari tahun 2010. Sebelum buka kursus, mamah memang penjahit yang lumayan terkenal di sekitar rumah. Dulu ketika masih terima order jahitan, mamah bakalan sibuk banget sejak 2 bulan sebelum lebaran sampai malam takbiran. Orderan jahitnya segunuuuung, kadang saya juga bantuin, bantuin masang kancing dan sum aja. Jadi, saya udah ga asing sama menjahit. Sempet belajar jahit tapi ga serius, akhirnya stop karena kecapean. Dulu, saya ga pernah serius belajarnya karena semenjak lulus SD sampai lulus S2 ga pernah lama-lama tinggal di rumah. Ga enak banget kan lagi asik-asik belajar eeh tiba-tiba harus kembali ke Tangerang atau Ciputat, nanggung aja gitu bikin saya ga fokus. Padahal, keinginan di sanubari ini sudah menggebu-gebu banget pengen jadi fashion designer (bahasa kerennya tukang jahit) hahaha, tapi kesempatan saat itu belum ada (alesan banget ga sih?). Setelah lulus kuliah dan menikah, mamah meminta saya pulang ke rumah, alasan utamanya sih karena mamah merasa kesepian. Di rumah hanya ada mamah dan bapak, karena ade semata wayang saya tinggal di Bandung dan sekarang pindah ke Jogjakarta. Jadi di rumah sepiiiiii banget kalo malam (kasian kan 😦 ), kalo siang sih lumayan rame karena ada murid-murid mamah. Yasudah akhirnya saya dan suami memutuskan untuk tinggal bersama orang tua saya dahulu, sambil kita ngumpulin pundi-pundi rupiah buat bangun istana.

Kesempatan ini ga saya sia-siakan, langsung saya kursus menjahit express. Karena mamah saya juga pengen saya cepet bisa menjahit dan membantunya mengajar jahit. Weeeww, ada misi terselubung ternyata. Saya belajar setiap hari dari pagi sampai malam, non stop! Pusing sih kalo lagi bikin pola apalagi merubah pola sumpah yaaa ini riyet dan saya suka pusing dadakan. Walaupun pusing, saya sangat senang kalo sudah motong kain dan menjahit bahan di mesin jahit. Jujur, saya senang banget sama dunia fashion walaupun saya ga terlihat fashionable kayak selebgram yang berseliweran di IG saya.

Hari pertama dan kedua saya belajar teori menjahit, hari ketiga saya langsung praktek dengan menggunakan ukuran badan sendiri. Biasanya untuk siswa dasar harus dimulai dengan skala kecil, jadi bikin bajunya kecil-kecil kayak baju boneka gitu. Saya bilang ke mamah saya ga mau, mau bikin yang langsung bisa dipake sama saya hihi. Berikut adalah foto-foto baju yang saya jahit.

Karya pertama adalah kemeja simple. Baju ini dijahit dalam 3 hari, polanya masih dasar jadi ga pusing. Bahannya bahan katun, saya butuh 1 1/2 meter untuk membuat kemeja dengan ukuran badan sendiri.

 

13178643_1089857831060902_1424624467455470310_n

Karya kedua adalah Rok lipit. Pola dasar rok ini juga mudah, saya menjahit rok ini seharian doang. Bahannya hero dan bahan ini menerawang makanya ga bisa dipake, cukup buat praktek aja.

13445609_1111178758928809_1896164101126037193_n

Karya kedua rok berwarna biru, dipadukan dengan kemeja karya pertama. Seperti seragam sekolah mana gitu yaa hihi

Karya ketiga adalah tunik Azalea. Kenapa Azalea? sebenarnya tunik ini sudah saya design tahun lalu dan saya kasih nama Azalea. Namanya asal bikin aja gitu ga mikir panjang, kebetualan lagi seneng Azalea,  yasudah saya kasih nama itu deh tuniknya. Bahan tunik ini adalah wolvis, bahannya tebal, jatuh dan tidak menerawang. Saya suka banget bahan ini. Dalam pembuatan tunik ini, ada bagian merubah pola dasar. Heeem…. pusing deh awalnya, tapi pelan-pelan saya paham juga. Pembuatannya seminggu karena prosesnya menjahitnya susah dan ada beberapa teknik jahit yang baru saya praktekan. Alhamdulillah, susah dan pusing dahulu senang kemudian. Ga nyangka bisa ngejahit tunik kayak gini hihi.

13413124_1109556845757667_7459646923063316150_n

Karya ketiga tunik berwarna putih, bikin ini ruwet banget karena harus merubah pola

Karya keempat adalah gamis atau long dress. Baju ini spesial saya buat memang untuk hari raya Idul Fitri. Bahan untuk bawahan katun jepang, sedikit kaku tapi jatuh dan tidak menerawang. Untuk atasannya sifon, tapi sifon yang tidak menerawang, bahannya lebih tebal dibandingkan sifon biasa. Saya menjahit baju ini hampir dua minggu, karena modelnya yang sulit dan banyak variasi. Saya menjahit baju ini ga sendirian tetapi menjahit berdasarkan arahan guru, karena murid tingkat dasar seperti saya belum mampu menjahit baju model ini sendirian.

13533206_1120698447976840_2943855110994334485_n

Karya keempat ini bikinnya lebih ruwet bin mumet hahahaha tapi jadi juga ya, alhamdulillah…. (abaikan sendal jepitnya)

 

13567432_1123027481077270_2499358616739099496_n

Baju baru alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya.

Begitulaah cerita kesibukan saya selama bulan Ramadhan kemarin. Saya bersyukur banget bisa belajar langsung sama mamah. Selama belajar, mamah saya cerewet banget karena saya selalu ngeyel *sungkemsamamamah. Makasih banyak mamahku tercintaaah *kiss

Buat kamu yang tinggal di sekitar Bekasi dan punya niatan buat kursus jahit, mampir dulu aja ke rumahku di daerah Bantargebang. Info lebih lanjut, bisa like FB fans pagenya ya di side bar blog ini.

 

Wassalamualaikum. wr. wb

Advertisements

9 thoughts on “Productive Ramadhan: Belajar Menjahit

  1. waah bisa jait baju sendirii..keren bangett!penhen bs jaitin sendiri baju anak2 secara baju anak rata2 mahal daaan makenya juga cm bentar. tapii kapan yah waktunya hihii..btw berarti total utk nenguasai bs 9bln krg lebih ya mb utk belajar jaitnya, soalnya awam banget

    Like

    • Hallo mba Intan, salam kenal ya. mohon maaf balasnya lama, ga sempet buka blog. Iya mba, pasnya sih 9 bulan sudah mahir dan bisa ikut ujian untuk legalitasnya. Saya juga masih belajar mba, belum mahir buat sendiri 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s