Serunya Belajar Fashion Design

Saya teringat kenangan masa SMP, dimana saat itu menulis biodata di binder punya temen lagi ngehitss abis. Biasanya yang ditulis itu nama, ttl, alamat, cita2, kesan, pesan dan tak ketinggalan hobby. Dulu kalo nulis cita2 isinya pasti business woman, jadi dari SMP emang cita2 saya jadi pengusaha. Baru setengah tercapainya, belum full time. Naah kalo ngisi point hobby pasti jawabannya menulis dan menggambar. Padahal waktu itu keseringan menulis daripada gambar. Saya bisa menggambar bagus kalo ada contoh gambarnya di depan mata, kalo ga ada buyyyaaar semuanya hahaha. Ga punya bakat alami dalam hal ini, tetapi saya pelan2 mengasahnya dengan mengikuti ekskul menggambar. Hasil gambarnyapun biasa aja sih, ga keliatan artisticnya haha.

Itu hobby waktu saya masih ABG, semakin dewasa hobby itu semakin ditinggalkan. Alasannya macem-macem, dari yang sibuk kuliah, ga mood, males dll dan akhirnya lupa kalo dulu pernah punya hobby menggambar.

Sudah 2 tahun belakangan ini, saya mulai menggeluti kembali dunia menggambar. Lebih spesifiknya saya sedang menggeluti fashion design. Tahun 2015 saya mulai belajar mendesign secara otodidak dari youtube. Daaan hasilnya bikin ngakak jelek bgt gambar saya. Ternyata hobby yang dulu diasah sudah hilang jejakknya saat itu.

15781757_1282875045092512_9189900355347611916_n

Left: sebelum punya guru, right: punya guru

Naah bisa dilihat ya beda nya hehe

Dari dulu saya sangat ingin belajar di sekolah fashion2 ternama di Indonesia, tapi harganyaaa masyaAllah ga sesuai dengan kantong saya. Mungkin saya harus jual tanah dulu buat bayar biaya kuliah /semesternya. Alhasil niat itu selalu saya pendam dalam2.

Sampai suatu hari saya searching di google dan di FB dengan key word “belajar fashion design online”. Banyak sekali sekolah-sekolah fashion yang menawarkan online learning dan tetep harganya sama aja bikin kantong jebol. Tapi eeh tapiii…. tiba-tiba saya nemu link yang saya buka ternyata connect ke salah satu profil FB. Ketika saya buka, saya tau bahwa pemilik account ini bernama Sascha Poespo. Ketika membaca namanya saya langsung beranggapan bahwa wanita ini adalah anaknya penulis buku tentang menjahit yang terkenal yakni Sanny Poespo. Daan ternyata ga terlalu meleset dugaan saya, beliau adalah keponakannya Sanny Poespo. Saya tau Sanny Poespo karena mamah memiliki banyak koleksi buku beliau.

Mba Sascha saat itu tinggal di Australia, karena sering bolak-balik Ausi-Jakarta makanya beliau membuka kelas online. Setelah kenalan, ngobrol ngalor ngidul, sempet ragu daftar atau enggak, pada akhirnya saya memutuskan bergabung juga dengan Sascha Poespo Wisnu Fashion Design Online School atau lebih terkenalnya sih disingkat SPW Jakarta. Saya bergabung bulan Agustus 2016 lalu. Kurang lebih 7 bulanan saya belajar fashion design.

Ini pertama kalinya saya mengikuti kelas online dan ternyata seru banget. saya sangat senang karena kelas online ini tidak mengikat kita dengan deadline2 tugas yang menyita waktu. Bisa dikerjakan saat kita luang. Menurut saya kelas online ini kelas mandiri, dimana kita mengatur segala sesuatunya sendiri mulai dari target tugas, waktu belajar dll. Jangan lupa juga bikin goal setiap Minggunya agar progress kita juga terkontrol dan tidak bablas keenakan ga ngerjain tugas. Guru hanya sebagai pembimbing saja yang mengarahkan kita mencapai target kita.

Mba Sacha, panggilan akrab guru fashion design saya, adalah seorang guru fashion lulusan Fashion Institute of Design and Merchandising (FIDM) Los Angeles, US. Selain itu, beliau juga lulusan salah satu sekolah fashion Indonesia yaitu Susan Budihardjo. Beliau sudah banyak menulis buku tentang fashion dan aksesoris. Saya sudah dua kali bertemu beliau secara offline. She is such a smart and beautiful woman. Orangnya nyantai, saya suka itu. Beliau juga sangat komunikatif dengan murid2nya. Pokoknya I heart you mba Sascha Poespo 🙂

Saya banyak belajar ilmu fashion design dari beliau. Kerasa banget bedanya ketika belajar fashion design otodidak dan dengan guru. Sewaktu belajar otodidak saya banyak meraba-raba ilmu tanpa kepastian karena ga ada orang yang bisa diajak sharing untuk memperkuat apa yang saya baca. Makadari itu, mba Sascha ini laaah yang memperkuat keyakinan saya dalam fashion design.

A Teacher takes a hand

opens a mind

touches a heart

14355162_1180022548711096_230402369370686775_n

Foto ini diambil saat saya mengikuti kelas offlinenya mba Sascha.

Berikut adalah karya saya selama belajar fashion design di SPW Jakarta.

15672626_1277792845600732_7727662742148974409_n15780652_1281164835263533_8299819830231026392_n15781394_1280550518658298_7380784176492785821_n

15825762_1281164861930197_2136733102194124922_n

Design ini terinspirasi dari insect atau serangga

15895421_1285356511511032_9004562088885173428_n

Ilustrasi untuk Okky Asokawati

egi-1

Ilustrasi diri sendiri mengenakan holiday outfits

Naah itu dia beberapa hasil design saya selama belajar di SPW Jakarta.

Hasilnya belum bisa dikatakan sempurna, apalagi di coloring duuh itu kelemahan saya banget. Saya belum bisa memadupadankan warna, belum bisa menguasai teknik pewarnaan and bla bla bla…..Akan tetapi saya akan selalu semangat belajar sampai bisa membuat design yang sempurna (di mata saya dan guru dulu deh targetnya).

Back to hobby hihihi

Kalo boleh tau hobby kamu apa??

Productive Ramadhan: Belajar Menjahit

Assalamualaikum. wr. wb

Apa kabar nih sodare-sodare?? Mudah-mudahan sehat dan bahagia selalu yaaaaa…..

Suasana Idul Fitri masih berasa banget nih ya walaupun sudah H+8, jadi saya mau minta maaf dulu sama temen-temen blogger semuanya yang follow saya. Mohon maaf kalo jarang banget update (udah difollow, eeh kok jarang banget update *sungkem), mohon maaf kalo ada komentar-komentar yang kurang pantas atau menyinggung, mohon maaf kalo ada sikap yang kurang enak, intinya maapin khilaf saya ya yang disengaja maupun tidak.

Kali ini, saya mau sharing nih tentang kegiatan yang saya lakukan ketika bulan Ramadhan kemarin. Bagi saya sih kegiatan ini produktif dan positif banget buat saya dan yang terpenting bikin saya happy. Sudah sebulan lebih saya mengikuti kegiatan kursus menjahit. Iya menjahit!! yipiiiiii alhamdulillah kesampean juga belajar jahit. Semenjak lulus kuliah saya pengen banget yang namanya belajar jahit, tapi kesempatan belum ada. Lulus S1, sibuk kerja akhirnya ga ada waktu buat kursus. Lanjut S2 pindah ke Ciputat, akhirnya ga kesampean juga kursusnya.

Jadi nih ya, sebenernya saya kursus menjahit sama mamah saya. Mamah punya kursus jahit dari tahun 2010. Sebelum buka kursus, mamah memang penjahit yang lumayan terkenal di sekitar rumah. Dulu ketika masih terima order jahitan, mamah bakalan sibuk banget sejak 2 bulan sebelum lebaran sampai malam takbiran. Orderan jahitnya segunuuuung, kadang saya juga bantuin, bantuin masang kancing dan sum aja. Jadi, saya udah ga asing sama menjahit. Sempet belajar jahit tapi ga serius, akhirnya stop karena kecapean. Dulu, saya ga pernah serius belajarnya karena semenjak lulus SD sampai lulus S2 ga pernah lama-lama tinggal di rumah. Ga enak banget kan lagi asik-asik belajar eeh tiba-tiba harus kembali ke Tangerang atau Ciputat, nanggung aja gitu bikin saya ga fokus. Padahal, keinginan di sanubari ini sudah menggebu-gebu banget pengen jadi fashion designer (bahasa kerennya tukang jahit) hahaha, tapi kesempatan saat itu belum ada (alesan banget ga sih?). Setelah lulus kuliah dan menikah, mamah meminta saya pulang ke rumah, alasan utamanya sih karena mamah merasa kesepian. Di rumah hanya ada mamah dan bapak, karena ade semata wayang saya tinggal di Bandung dan sekarang pindah ke Jogjakarta. Jadi di rumah sepiiiiii banget kalo malam (kasian kan 😦 ), kalo siang sih lumayan rame karena ada murid-murid mamah. Yasudah akhirnya saya dan suami memutuskan untuk tinggal bersama orang tua saya dahulu, sambil kita ngumpulin pundi-pundi rupiah buat bangun istana.

Kesempatan ini ga saya sia-siakan, langsung saya kursus menjahit express. Karena mamah saya juga pengen saya cepet bisa menjahit dan membantunya mengajar jahit. Weeeww, ada misi terselubung ternyata. Saya belajar setiap hari dari pagi sampai malam, non stop! Pusing sih kalo lagi bikin pola apalagi merubah pola sumpah yaaa ini riyet dan saya suka pusing dadakan. Walaupun pusing, saya sangat senang kalo sudah motong kain dan menjahit bahan di mesin jahit. Jujur, saya senang banget sama dunia fashion walaupun saya ga terlihat fashionable kayak selebgram yang berseliweran di IG saya.

Hari pertama dan kedua saya belajar teori menjahit, hari ketiga saya langsung praktek dengan menggunakan ukuran badan sendiri. Biasanya untuk siswa dasar harus dimulai dengan skala kecil, jadi bikin bajunya kecil-kecil kayak baju boneka gitu. Saya bilang ke mamah saya ga mau, mau bikin yang langsung bisa dipake sama saya hihi. Berikut adalah foto-foto baju yang saya jahit.

Karya pertama adalah kemeja simple. Baju ini dijahit dalam 3 hari, polanya masih dasar jadi ga pusing. Bahannya bahan katun, saya butuh 1 1/2 meter untuk membuat kemeja dengan ukuran badan sendiri.

 

13178643_1089857831060902_1424624467455470310_n

Karya kedua adalah Rok lipit. Pola dasar rok ini juga mudah, saya menjahit rok ini seharian doang. Bahannya hero dan bahan ini menerawang makanya ga bisa dipake, cukup buat praktek aja.

13445609_1111178758928809_1896164101126037193_n

Karya kedua rok berwarna biru, dipadukan dengan kemeja karya pertama. Seperti seragam sekolah mana gitu yaa hihi

Karya ketiga adalah tunik Azalea. Kenapa Azalea? sebenarnya tunik ini sudah saya design tahun lalu dan saya kasih nama Azalea. Namanya asal bikin aja gitu ga mikir panjang, kebetualan lagi seneng Azalea,  yasudah saya kasih nama itu deh tuniknya. Bahan tunik ini adalah wolvis, bahannya tebal, jatuh dan tidak menerawang. Saya suka banget bahan ini. Dalam pembuatan tunik ini, ada bagian merubah pola dasar. Heeem…. pusing deh awalnya, tapi pelan-pelan saya paham juga. Pembuatannya seminggu karena prosesnya menjahitnya susah dan ada beberapa teknik jahit yang baru saya praktekan. Alhamdulillah, susah dan pusing dahulu senang kemudian. Ga nyangka bisa ngejahit tunik kayak gini hihi.

13413124_1109556845757667_7459646923063316150_n

Karya ketiga tunik berwarna putih, bikin ini ruwet banget karena harus merubah pola

Karya keempat adalah gamis atau long dress. Baju ini spesial saya buat memang untuk hari raya Idul Fitri. Bahan untuk bawahan katun jepang, sedikit kaku tapi jatuh dan tidak menerawang. Untuk atasannya sifon, tapi sifon yang tidak menerawang, bahannya lebih tebal dibandingkan sifon biasa. Saya menjahit baju ini hampir dua minggu, karena modelnya yang sulit dan banyak variasi. Saya menjahit baju ini ga sendirian tetapi menjahit berdasarkan arahan guru, karena murid tingkat dasar seperti saya belum mampu menjahit baju model ini sendirian.

13533206_1120698447976840_2943855110994334485_n

Karya keempat ini bikinnya lebih ruwet bin mumet hahahaha tapi jadi juga ya, alhamdulillah…. (abaikan sendal jepitnya)

 

13567432_1123027481077270_2499358616739099496_n

Baju baru alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya.

Begitulaah cerita kesibukan saya selama bulan Ramadhan kemarin. Saya bersyukur banget bisa belajar langsung sama mamah. Selama belajar, mamah saya cerewet banget karena saya selalu ngeyel *sungkemsamamamah. Makasih banyak mamahku tercintaaah *kiss

Buat kamu yang tinggal di sekitar Bekasi dan punya niatan buat kursus jahit, mampir dulu aja ke rumahku di daerah Bantargebang. Info lebih lanjut, bisa like FB fans pagenya ya di side bar blog ini.

 

Wassalamualaikum. wr. wb