Pagi yang riweh dan celana yang robek

Suatu pagi yang riweeeh…..

Saya bangun setengah 6 lewat 10 menit, KAGET!! karena itu sudah kesiangan banget buat saya (kamu juga, pasti sama). Karena hari itu saya ada pendampingan akreditasi dan tempatnya lumayan jauh pula dari rumah. Alhasil, saya buru2 solat dan menyiapkan keperluan suami terlebih dahulu (sarapan, bekal, baju, dan printilan lainnya). Dibumbui drama2 dan kultum dari si ganteng suami, saya tetep cuek menyiapkan semua keperluannya. Dia pun cemberut karena kesiangan ngantor. Begitulah keriwehan saya pagi itu, saya yakin ibu2 lain juga pernah mengalaminya….

Setelah suami gantengku itu berangkat ke kantor, giliran saya mandi. Celana yang mau saya pakaipun belum disetrika, saat itu jam sudah menunjukan jam 08.15. Sedangkan saya harus sudah sampai ditempat pelatihan jam 09.00. Wassalaaam, ini sudah pasti saya terlambat. Jadi, saya pasrah dengan keadaan… hihi

Setelah mandi, saya menyetrika celana terlebih dahulu (ketauan males nyetrika) setelah itu saya dandan kilat dengan hasil alis yang tidak simetris (pantang keluar tanpa ngalis), srat sret srot pake minyak nyongnyong…. sayapun siap berangkat…. tiba-tiba kunci motor saya jatuh ke kolong ranjang…. nyes banget laaah. Keadaan itu memaksa saya untuk jongkok dan sedikit berusaha keras mengambil kunci yang tak tergapai oleh jari lentik saya. Tiba-tiba… breeet… terdengar bunyi itu… tak disangka dan dingana, celana saya robek dibagian jahitan belakang. Wkwkwkwkwk….

Stay cool… ga boleh emosi, ga boleh nangis, keep smile…

This is a bad day not a bad life.

Padahal di dalam hati, saya udah pengen nangis kejeeeer…. kesel sama diri sendiri gara-gara kesiangan.

Dengan sigap saya mengganti celana dan menjahit bagian celana yang robek…. gejegejegegejegejeg lalu memakai celana itu lagi hihihi tidak kurang dari 20 menit (inimah lama kali gi). Sayapun sampai di tempat pendampingan akreditasi jam 10 hahaha. warbiyasaah…..

Untungnya saya bisa jahit walaupun baru bisa jahit lurus aja, eeh ga lurus juga sih sih kadang belok kanan, kadang belok kiri. Hari itu, saya memang sangat berniat sekali memakai celana favorit saya makanya saya bela2in buat ngejahit robekannya ketibang memilih celana yang lain. Padahal, kalo orang sehat yaaa… ngapain repot2 nyepul benang dulu terus ngejait kan masih ada celana yang lain. Tapi entahlaah saat itu saya lebih memilih untuk menjahitnya.

Karena kejadian celana robek itulah, saya benar2 merasakan manfaat menjahit untuk diri sendiri. Jadi ketika ada baju robek atau bolong saya sudah bisa memperbaikinya sendiri walaupun dengan jahitan sebisanya dan seadanya. Coba kalo belum bisa, pagi itu saya udah baper dan badmood banget pastinya. Alhamdulillah…. ini nih celana kulot favorit saya, hasil jahitan ke-6

IMG_20160813_171738(1)

Celana kulot hasil praktek ke-6 dan atasannya hasil praktek ke-7

Advertisements

13 thoughts on “Pagi yang riweh dan celana yang robek

    • Salam kenal mba Frany, makasih ya udah mampir. Saya juga bru belajar nih mba, ternyata asik bgt bisa jahit walupun belum mahir. Mudah2an nanti ada kesempatan buat belajar jahit ya mba Frany 😊

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s