Coretan Mahasiswa: Revisi!

Siaaaang semua…

Udah pada makan siang belum ya? kalo aku belum nih, tapi lagi kepengen nulis blog. makan? nulis? makan? nulis? galau kan jadinya… nulis dulu deh…

Alhamdulillah wa syukurilah, revisian tesis saya untuk sidang WIP 1 sudah di ACC semua oleh 2 dosen penguji. Rasanya tuuuh, bahagia ya Allah, heeem mirip-mirip perasaan pas ketemu pujaan hati, terus senyum-senyum sendiri.

Perjuangan revisi ke-2  ini cukup berat bagiku, hampir sebulan baru beres. Sebagai mahasiswa emang harus banyak-banyak bersabar. Dari ngehubungin dosen, sms ga dibales, telfon ga diangkat, akhirnya nongkrong seharian depan kantornya. Dari yang satu minta begini, yang satu minta begitu, duuuuh rasanya ingin sekali menyatukan pemikiran dan hati mereka biar aku ga pusing. Dari yang minta nambah sample, variable, ampe ngurangin variable, You know??? stresss akuuuu… pusing… pening…

Tapi bagaimanapun, aku sadar sekali tak ada kesenangan tanpa kesakitan. Aku sadar aku harus melewati semua ini dengan penuh kesabaran dan keiklasan yang tak terbatas. Bagi teman – teman yang sama seperti aku, sedang berjuang dalam mendapatkan pendidikan yang lebih baik, jangan menyerah yaaa. Karena tak ada usaha yang sia-sia, pasti berbuah manis.

Dalam satu bulan ini aku menjumpai dosen penguji hampir 6 kali dan di ACC dipertemuan ke-6, entah apa aku yang ga nangkep penjelasaan dosen atau dosen yang selalu galau setiap ketemu aku hahaha entahlah yang pasti dosen pengujinya aja bosen ketemu aku terus, laah bapak apalagi saya ketemu bapak *eeeh. Tapi aku bersyukur di kelilingi orang -orang yang selalu memberi semangat kepada aku, agar aku tak berhenti atau menyerah.

Revisi sidang work in progress 1 aku sudah beres, tinggal mempersiapkan ke sidang WIP2 dan promosi tesis. Doakan aku teman, biar semuanya lancar dan bisa wisuda bulan februari 2016. Amiiiin

This is what I wore to campus today.

plain long skirt and knit shirt for campus look

Makasih loh udah ngebaca curhatan random aku..

Love, love, love,

Egiyantina

Advertisements

Gadai diri???

Eit eit jangan nethink dulu ya baca judul post saya kali ini. Jadi ceritanya itu berawal dari pillow talk yang saya lakukan bersama suami beberapa malam yang lalu. Ceritanya seperti dibawah ini…..

Setting : Terjadi sekitar jam 20.00, di atas kasur, tiduran, sambil nonton Tv tapi saya sedikit serius mainin HP terus. Tiba-tiba suami saya berkomentar

Suami (su) : Ngapain sih yank? serius amat kayak nya…

Saya (sa) : ini loh yank, aku lagi iseng kepoin instagram Plincesss “S” (kurang kerjaan bgt saya)

Su : ada apaan emang? bikin video lagi ya.. (ternyata suamiku follow dia juga huehue)

saya langsung sodorin foto tas Birkin Hermes ke suami, sambil ngomong:

Sa: nih yank, kamu mau tau ga? ini nih tas hermes original yang sering banget dipamerin si Plincess di Instagramnya.

Suami saya mengambil HP saya dan sok mengamati foto tersebut gituuuu, lalu diapun berkata:

Su : Bagus ya yaaank??

Sa : Bagus laaaah..

Su : kamu mauu??

Sa : ya pasti mau laaah, siapa pula yang ga mau.

Udah rada serius gitu muka suami saya, ternyata mau nanya harga.

Su : emang harganya berapa yank??

Sa : Heeemmm setau aku ya yank harganya itu sekitar 900juta bahkan ada yang milayaran tergantung model dan tipenya.

Langsung muka suami saya datar gitu… I thought he was very surprised.

Su : aku ke pegadaian dulu yaaa..

Sa: ngapain??

Su: mau gadai diri buat beliin kamu tas birkin.

Sa : wkwkwkwkwkwk (ketawa sambil guling-guling dikasur yang berujung sakit perut)

Itu salah satu keseruan kita kalo lagi ngobrol diwaktu rehat sebelum bobo. suami saya memang seseorang yang memiliki rasa humor yang cukup tinggi dibandingkan saya yang ga “humoris” sama sekali. Tuhan memang adil ya, memberikan kita pasangan untuk saling melengkapi.

Sekian….

Kecewa & Mengecewakan

Kecewa adalah salah satu gejala jiwa (emosi) yang dimiliki oleh setiap manusia, kecewa ini sering didominasi oleh rasa sedih dan amarah. Gejala jiwa ini sangat tidak menyenangkan, makanya tak ada satu orangpun mau kecewa atau mengecewakan karena dua-duanya terasa sangat menyakitkan.

Dalam Kamus besar bahasa Indonesia kecewa diartikan 1 kecil hati; tidak puas (krn tidak terkabul keinginannya, harapannya, dsb); tidak senang  2 cacat; cela 3 gagal (tidak berhasil) dl usahanya dsbDari artinya saja kita bisa menyimpulkan bahwa kecewa adalah perasaan yang tidak senang atau tidak puas dengan apa yang sudah terjadi.

Biasanya rasa kecewa ini muncul ketika apa yang kita harapkan tak sesuai dengan kenyataan. Maka dari itu kadang kita sering mendengar kata–kata “Jangan terlalu berharap” dan lebih parah lagi jangan sampai kita “PHP” deeh, kita bisa kecewa dan kita bisa mengecewakan orang lain. Di dalam hubungan antar manusia, kecewa ini sangat sensitif sehingga ketika kecewa atau mengecewakan itu terjadi kadang hubungannya antar manusia akan berubah menjadi buruk. Walaupun ada beberapa saling mengerti, tapi ini butuh waktu  yang cukup lama.

Kalau boleh memilih diantara kecewa dan mengecewakan, saya lebih memilih kecewa daripada mengecewakan. Karena bagi saya mengecewakan lebih sakit dibanding dikecewakan, sebenarnya sih dua-duanya sama-sama sakit. Mungkin bagi sebagian kalian juga seperti itu atau ada yang berbeda pendapat? Mengacu kepada pengalaman hidup (tssaah kayak yang udah berpengalaman aja nih) mengecewakan lebih ga enak dibanding kecewa. Saya merasa dengan mengecewakan seseorang, sepertinya saya sudah dianggap buruk oleh teman saya atau sudah dianggap tidak baik bagi orang tua saya. Kepercayaan mereka terhadap saya sudah hilang, jadi sebaik apapun saya di depan orang yang pernah saya kecewakan tetap saja buruk.

Kalian pernah merasa kecewa ga? atau mengecewakan seseorang? dua-duanya ga enak yaaa?? sumpeeh ga enak banget deeh kalo kita berada di situasi ini. Itulah yang saya rasakan sekarang, lebih tepatnya sih saya mengecewakan seseorang, seorang kepala sekolah di tempat saya mengajar.

Saya sedang galau dengan fikiran-fikiran saya yang sedang ruwet. Ceritanya saya mau resign dari sekolah itu di karenakan sekarang saya sudah pindah rumah dan tidak memungkinkan untuk mengajar lagi di situ karna jarak yang jauh. Padahal dari beberapa bulan yang lalu kepsek saya mati-matian ngurusin saya biar dapet tunjangan X. Dimana tunjangan ini paling diidam-idamkan oleh setiap guru dimanapun. Beliau bahkan bolak-balik kantor diknas kota Bekasi cuman buat ngurusin kami (kebetulan kami bertiga), bahkan beliau sempat cerita begitu rempongnya ngurusin hal ini selain itu beliau juga sangat baik terhadap saya. Naaah! sekarang saya mau resign, saat ini saya merasa akan sangat mengecewakan beliau. Mungkin beliau akan marah sekali ketika mendengar saya akan resign, padahal beliau memperjuangkan saya. Saya sendiripun ga menyangka akan terjadi hal seperti ini, karna saya ga pernah menduga kalo saya bakal pindah rumah hikshiks man proposes but God disposes. Sebaik-baiknya rencana kita kalo kata Tuhan belum waktunya yaa ga akan terlaksana rencana itu kan. Sedih sih 😦 tapi ini kenyataannya.

Sebenernya ini hanya dugaan saya atas kekhawatiran mengecewakan seseorang. Saya sih belon ketemu beliau, karna belum ada waktu yang tepat untuk membicarakannya 4 mata dan sekarang beliau sedang pulang kampung. Tapi dari jauh-jauh hari saya udah warning diri sendiri kalo saya bakal ngecewain seseorang. Apa yang harus saya lakukan kalo beliau kecewa berat sama saya? Mudah-mudahan beliau mengerti keputusan saya, Satu kata yang bisa saya ucapkan untuk beliau “MAAF”. Insyaallah, saya sudah siap dengan apa yang akan beliau bicarakan kepada saya. I hope everything will be okay.

Kamu pernah mengecewakan orang lain? gimana cara memperbaikinya?