Kemalingan!

Sehari sebelum kejadian…

Hari senin, 9 Februari 2015

Pada hari Senin daerah Jabodetabek diguyur hujan sepanjang hari, sampai akhirnya mengakibatkan banjir dimana-mana. Untungnya di daerah Ciputat tidak banjir, buat kamu yang kena banjir sabar ya  saya doakan cepat surut dan kamu bisa beraktifitas kembali dengan normal. Karena hujan yang tidak berhenti, saya memutuskan untuk tidak kemana-mana. Kegiatan pun diisi dengan merevisi tugas akhir, membaca jurnal, dan kalo ngantuk nonton film hehe. Pokoknya seharian itu dikosan, buka leptop-tutup leptop-buka lagi-tutup lagi sampai malem dan leptop selalu berada disamping saya, sampai-sampai mau makan siangpun saya delivery order karena males keluar dan rasanya ga bisa lepas aja sama leptop.

Hari Selasa. 10 Februari 2015

Pada hari Selasa, Daerah Jabodetabek memang masih diguyur hujan dari subuh. Padahal hari itu saya punya beberapa jadwal yaitu poto buat buku nikah, balikin buku ke perpustakaan udah telat 1 minggu, ke bank, dan ketemu temen. Karna hujan, saya memutuskan untuk pergi setelah reda. Alhamdulillah, sekitar jam 12an hujanpun reda. Karna berniat mau keluar cuman sebentar, saya memutuskan untuk tidak membawa leptop. Leptop saya taruh di dalam lemari.

Kebetulan di kosan saya hanya ada 4 kamar, penghuninya pun hanya 6 orang, satu kamar kosong. Posisi kosan berada dilantai ke-2 yang tangganya berada diluar rumah si empunya kosan. Yang punya kosan lebih sering berada ditokonya yang posisinya saling membelakangi antara toko dan rumah.

Sebelum keluar kosan, saya beres-beres kosan bahkan jendela yang biasanya saya buka, saya tutup rapat-rapat. Pintu kamar saya digembok begipun dengan kamar yang lainnya.  Pintu utama kosan juga saya kunci, tapi ga ada gemboknya.

Setelah difoto, saya ke bank yang antrinya luaaaaaaaaaaaar biasa. Skitar 1jam 1/2 saya di bank. Setelah itu saya ketemu temen sebentar ngomongin fotocopian buku. Sekitar jam setengah 3 urusan saya kelar. Karna bingung mau ngapain lagi, akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke salon duuuuh ini sih diluar rencana banget cuman gegara bingung mau ngapain lagi gituw. Sebelum ke salon, saya kefikiran leptop sampai bimbang dibawa atau enggak ya leptopnya. Karena jarak kosan dan salon juga ga terlalu jauh akhirnya saya putuskan untuk tidak membawa leptop. Fikir saya cuman facial paling lama 2 jam. Aaaah ya sudaah, saya pergi ke salon juga akhirnya.

Selama facial juga hati ga tenang, sampe bilang sama mbanya kalo bisa cepet aja tapi apa daya nih muka udah sebulan ga facial jadilah lamaa. Setelah beres di salon saya pun pulang dengan tergesa-gesa. Sesampai dikosan, pintu utama terbuka saya fikir ada teman kosan yang datang. Pas saya masuk, semua pintu kamar terbuka. Langsung saya cek laptop saya, dan hasilnya leptop saya RAIB dibawa maling. Semua pintu kamar dibobol kecuali pintu depan yang nyaris tanpa paksaan untuk dibuka (mungkin malingnya punya kunci kosan), baju-baju lemari berserakan di lantai, saya cek semua kamar kondisinya sama berantakan. Sampai akhirnya saya lemes dan bingung. Mondar-mandir diatas sambil gemeteran, nelpon ibu kosan ga diangkat-angkat. Akhirnya saya ke lantai bawah ketuk-ketuk pintu, ga dibuka-buka, saya ke kosan yang terletak didepan kosan saya, ternyata ga ada orang, kosong (karna kampus sedang libur). Disitu saya bingung sekali, bolak-balik ga nemu orang buat dimintai pertolongan. Akhirnya saya nangis sejadi-jadinya. Saya nangis karna syok dan hati saya sakit banget nerima kenyataan kalo leptop hilang. Bukan masalah leptonya, masalah data nya. Tesis saya, data undangan, dan data-data penting lainnya yang belum saya backup nyesek nyesek. Nulis post ini juga sambil berkaca-kaca #terbawaemosi

Akhirnya teman saya datang sepulangnya dari kerja sekitar jam 5 sore, melihat saya menangis dia kaget juga, saya bilang kita kemalingan. Langsung dia pergi ke toko ibu kosan, Mereka datang sambil mencoba menenangkan saya. Menurut bapak kosan, malingnya bukan orang jauh, seperti orang dalam sendiri. Kenapa bapak kosan berpendapat begitu, karena pintu utama ga dirusak sama dia, yang dirusak pintu gembok kamar aja. Aneeeeeh juga, yang diambil leptop saya doang padahal ditas leptop ada HP nokia tapi ga diambil, dan lebih kaget lagi ternyata temen kosan saya nyimpan uang sebesar 700rb pun dibawah baju ga diambil. Heeemmm aneh kan aneh. Setelah saya tenang, saya berfikir ini peringatan buat saya agar tidak lalai dan telodor lagi, saat ini sih sudah mengikhlaskan, tapi yang namanya nyesek masih ada (Looh belon ikhlas ya itu huhu). Mudah2an malingnya cepet-cepet tobat.

Saya telpon ortu, terus disuruh lapor ke polisi, cuman saya males aja laporan ke polisi soalnya percuma juga karna ga bakalan balik leptopnya. Jangankan leptop, motor tante saya dimaling orang juga ga ada tindak lanjut yang jelas. Jadi ya sudah, jadikan pelajaran saja.

Buat kamu yang ngekos harus waspada, waspada sama siapapun, sama temen kek apalagi temenya temen yang sering main. Waspada! waspadalah! Penjahat ada di sekitar anda. Kamu pernah kemalingan? Share yuuk….

WP ooooh WP

Baru beberapa hari di WP tapi udah gonta ganti “theme”, haduuuh norak banget deeeh. Secara, selama di blogspot ga nemu tema-tema yang kece kaya di WP. Alhasil 2 hari pake tema yang girly, 2 hari yang classic, hari ini ke girly lagi dan ga tau besok ganti apa. Belum nemu yang klik di hati #kayaknyaripacaraja, aaah maafkan atas kegalauan saya. Sekian

Etika di Transportasi Umum

Selamat sore….

Hari ini lumayan lelah untuk saya, karena abis ngebolang ke kampus-kampus untuk nyari referensi. Kebetulan ngebolang hari ini menggunakan transportasi umum (Angkot). Saya berangkat dari Ciputat ke Pasar Rebo menggunakan bis sejuta umat 510. Pasti familiar banget deh buat kamu yang tinggal didaerah Ciputat, Rempoa, dan sekitarnya. Untungnya bis ini tidak penuh jadi saya mendapatkan tempat duduk, Alhamdulillah. Biasanya ga bakalan dapat tempat duduk kalo naik dari depan kampus. Setiba di Pasar Rebo saya naik angkot untuk melanjutkan perjalanan saya. Huuuuft lumayan cape, karna macetnya luar biasa tadi pagi di tol.

Saya sebagai pengguna transportasi umum, pastinya udah biasa banget menghadapi berbagai macam karakter penumpang. Ssssst diam-diam saya mengamati #silentobserver. Jadi, hari ini saya mendapatkan pengalaman yang kurang menyenangkan di dalam mobil angkot sepulangnya saya dari daerah perempatan Pondok Indah. Saya menaiki angkot yang berisi anak-anak muda (Laki-laki), selain saya ada pula 3 orang siswa SMA, satu orang wanita yang sedang menutupi hidungnya. Anak muda itu kurang lebih berjumlah 4 orang, mereka merokok, mereka menyalakan musik dengan keras (semacam musik2 rege dan ada juga lagunya Iwan Fals), tertawa terbahak-bahak, dan hal-hal lain yang bagi saya itu sangat tidak pantas dilakukan di transportasi umum, karna sangat mengganggu kenyamanan penumpang yang lain. Kalo mau bertindak semau “GW” yaaaa naik mobil pribadi aja laaah, ini di angkot dimana semua orang berhak naik.

Saya sempat geram karna kelakuan mereka sangat mengganggu saya dan penumpang lainnya, apalagi wanita yang duduk tepat di sebelah salah satu dari mereka yang merokok. Pusing kan kita klo di transportasi umum menghirup racun dari rokok, ditambah pula dengan macet. Mereka seakaan ga punya etika untuk menghormati orang lain, sambil memutar musik, mereka ikut menyanyikan beberapa bait lagu itu. Haduuuh bener-bener bikin saya pusing di perjalanan. Mau negur juga, nyali saya ciyut karna dulu pernah negur orang yang merokok padahal disebelahnya ada ibu yang membawa bayi, negurnya dengan cara sopan tapi malah saya yang dibentak. Ga lagi lagi deeeh….

Dengan kejadian ini saya jadi gatel pengen nulis tentang ETIKA di transportasi umum. Etika ini ada dan harus diterapkan oleh semua orang.So here we go!!

  1. Ketika kamu naik kendaraan di transportasi umum, usahakan berdandan dan berpakaian sewajarnya (khusus cewe, cowok juga sih). Karna di transportasi umum banyak sekali terjadi tindak kriminal. Pasti pada tau kan kejadian pem******* di angkot. Naudzubillah.
  2. Tahan diri untuk tidak menggunakan handphone ataupun gadget lain di kendaraan umum kecuali terdesak. Saya punya pengalaman dicopet karna sepanjang jalan saya memainkan HP saya hikshiks.
  3. Kalo kamu naik kendaraan umum bareng dengan beberapa teman mengobrolah dengan sewajarnya, jangan sampai merasa seakan-akan kendaraan ini punya kamu. Penumpang lain terganggu loooh dengan suara cekikikan2 kamu dan teman-teman. (sambil ngaca)
  4. Bagi kamu yang suka ngerokok, tahan dulu ya mas bro…ketahuilah kalian menyebarkan racun buat orang-orang yang ga ngerokok. Masa ga bisa nahan sih!
  5. Kalo mau dengerin musik ya pake headset aja, ga usah digedein seakan-akan semua orang suka lagu itu. Ini annoying banget…. seperti cerita saya diatas.
  6. Utamakn lansia, ibu hamil atau orang cacat untuk mendapatkan tempat duduk, kalo kamu duduk. Gak ada salahnya kok kamu ngasih kenyamanan kamu ke mereka, dapat pahala iya. Insyaallah. Karna sekarang, yang saya perhatikan toleransi kita udah semakin terkikis, lihat lansia berdiri di bis aja kadang kita pura-pura tidur. Yuuuk sama-sama tingkatkan toleransi kita untuk sesama.
  7. Jangan meludah di dalam kendaraan umum, haduuh!! ini ga banget deh, pernah ketemu? saya YES! bikin mual tau.
  8. Kalo kamu sedang menyusui usahakan beri susu dulu bayimu sebelumnya untuk mengantisapasi menyusui di kendaraan umum. Please, please, hari gini masih ada yang kayak gitu?? ADA! Kalo sangat terpaksa ya toh ditutup ya mbayuuuu. Malu aku..:(
  9. Kalo ada yang memberimu makanan atau minuman alangkah lebih baiknya menolak. Waspada! waspadalah!
  10. Kalo ada yang ajak ngobrol, mengobrollah sewajarnya, kalo ga mau diajak ngobrol, menolaklah dengan halus contoh: jawablah pertanyaan sesingkat mungkin. Yang ngajak ngobrol perlahan-lahan akan berhenti ngomong kok. Kalo ga berenti, Gggggeeeerrr menyebalkan ya…Sebisa kamu nge-handle nya lah ya. (Ga ngasih solusi xixixixi)

https://komikangkot.files.wordpress.com/2013/06/smoking-area-angkot-komik.jpg

Hemmmm, saya intropeksi diri dulu, mungkin waktu dulu waktu saya meng-alay sering khilaf ngelakuin point ke-3. Tapi seiring bertambahnya usia saya menyadari ternyata itu sangat mengganggu kenyamanan orang lain. Makanya saya tulis ini juga, sebenernya untuk mengingatkan diri sendiri ya guys. Yuuuuk kita bareng-bareng disiplinkan diri kita dimanapun kita berada, apalagi di area umum.

Silahklan tinggalkan jejak dibawah post ini, kalo mau nambahin juga boleh. Cukup sekian, salam dua jari #peace. Thanks for reading ya.

Egiyantina 

Gado-gado menjelang pernikahan

Hai, ini adalah post pertama saya di wp, sebenernya bru di post di blogspot tapi gpp kan sya post lagi disini.

Ciputat hujan dari subuh sampai siang ini, yang mengakibatkan saya meng-cancle agenda ke kampus. Ya gimana enggak, guling dan kasur lebih menarik dibandingkan deretan buku di perpustakaan. Hahaha

Kali ini saya mau ngebahas serba-serbi yang terjadi sebelum pernikahan, dan memang itu yang sedang saya dan pasangan rasakan. Pernikahan kami insyaallah diadakan bulan Maret, kalo diitung-itung sekitar 1 bulan 3 minggu lagi. Eaaa…ga berasa ya, bentar lagi saya nikah cyin hohoho

Selama pacaran kurang lebih 4 tahun, sebenarnya waktu yang cukup lama lah ya untuk saling mengenal karakter masing-masing. Tahun pertama berjalan lancar, maklumlah masih dalam masa-masa dimabuk cinta, pengenalan karakter pun terjadi disini, perkenalan keluarga, teman-temannya, pekerjaannya, dll yang menyangkut dirinya. Begitupun sebaliknya. So far, everything run very well. Tahun kedua, dimana datanglah masa-masa kegalauan di hati saya. Banyak hal yang waktu itu mempengaruhi saya, kalo inget itu suka nyesel. Dulu, sikap saya masih kekanak-kanakan makanya sering cek-cok hal-hal kecil dan ga penting. Tapi, tahukah kamu Antho ini orangnya sabaaar banget ngadepin saya, sampai akhirnya hubungan kita aja hampir diujung tanduk, tapi dia meyakinkan saya, dan mau berjuang buat saya. Siapa coba yang ga melted hatinya, disaat kita dalam kondisi emosi tapi dia masih bisa mengendalikan dirinya dan bahkan mengajak saya untuk berfikir dengan lebih dewasa. Sampai akhirnya kami menapaki tahun ketiga bersama. Di tahun sebelumnya saya banyak belajar, jadi tahun ke tiga ini bisa dibilang hubungan kami mulai serius dan lebih sering membicarakan masa depan. Tidak ada pertengkaran yang berarti di tahun ini, hanya ada pertengkaran kecil sebagai bumbu aja sih. Di tahun ini pula, mamah nya Antho pergi untuk selama-lamanya. Tahun berat baginya, karna mamah pergi ketika Antho mau wisuda dan diterima bekerja di salah satu perusahaan Jepang. Sedih memang, tapi inilah takdir. Semoga almarhum mamah bahagia di sisi Allah, amin. Di tahun keempat, rencana masa depan kami semakin jelas tersusun dan alhamdulillah berjalan mulus. Di tahun keempat pula saya dilamar Antho dan resign untuk mengejar dealine wisuda.

Sekarang adalah saat dimana kami lagi “riweeeeh!” nyiapin pretelan prenikahan. Sampai detik ini sih saya sama Antho masih nyantai-nyantai aja sebenernya, karna banyak persiapan yang memang sudah diselesaikan sebelum lamaran.  Bahkan saya ampe nanya “Mah, apalagi sih yang disiapin? perasaan banyak sih yang belon siap, tapi bingung mau ngapain” dan mamah menjawab “Udah kerjain aja tesisnya!” saya dengan muka datar masuk kamar, kunci pintu.
Jadi, perubahan emosi dan sikap saya saat ini banyak dipengaruhi oleh persiapan pernikahan. Pasalnya saya jadi lebih manja bangeeeeet, cemburuan bangeeet, cengeeeng bangeeet dan ngeselin bangeeet tapi ngangening. Itu kata Antho semalem. Ngeselinnya karna sering banget bikin masalah yang ujungnya berantem hebat, pertengkaran hampir tiap hari terjadi. Parahnya saya semakin tambah egois dan ingin selalu dimengerti. Owalaaah parah banget deeh dan Antho super duper sabaaaaaaaar.
Tapi sebenernya ada juga sih bagian dimana dia juga marah-marah ke saya. Contoh masalah undangan, kami memang memutuskan membuat undangan di daerah pasar tebet. Ketika diminta membuat draft undangan khususnya untuk denah lokasi, saya nge-blank *saya termasuk orang yang cepat lupa dengan direction/denah dan sejenisnya. Kebetulan resepsi akan diadakan di rumah saya, tapi saya ga tau detail denahnya. Salahnya kami juga ga mempersiapkan hal-hal seperti ini dari rumah, jadi riweh kan. Buatlah denah seingetnya, dan ga banget kayaknya orang yang baca denah itu bakal nyasar kalo kondangan ke rumah saya wkwkwkwk. Terus saya tanya emang ga ada aplikais peta gtw, setau saya sih ada deeh masa percetakan undangan ga punya aplikasi itu #CMIIW. Kata abangnya ada, tapi ga bisa detail. Yasutraaaah, tuuuh denah sejadi-jadinya deeh. Beberapa hari kemudian, sampailah email dari pihak percetakan.

Pas saya kasih liat ke  mamah, reaksi mamah “Kok begini?? kalo denahnya begini mah orang ga nyampe kisini” Owalaah emang gimana sih denah yang bagus itu. Disinilah terjadi keriwehan yang luar biasa, ampe bikin mewek-mewek #lebaaay. Jadi, ortu emang bikin undangan berbeda dengan kami, percetakannyapun berbeda, kebetulan percetakan di Bekasi. Jadi punya mamah denahnya lebih detail dan saya disuruh minta softcopy denah tersebut oleh Antho. Saya ga nyangka minta softcopy denah aja ribetnya minta ampun. Apalagi, Antho yang ngeburu-buru grasak grusuk ga jebo, karna dia datang ke percetakan di sela-sela meeting. Eaaaaaa gimana ga riweh coba, dikira minta softcopy cepet apa ya, belon saya minta nomer abangnya ke tante karna emang tante yang ngurusin, disms suruh ngirim filenya cepet tapi ternyata lamaaa yang nungguin di percetakan tebet marah-marah. Alhasil kamipun berantem dan saya mewek. Hari itu pun ga menghasilkan apa-apa. Karna denah yang benar dikirim keesokan harinya.

Serba-serbinya ga sampai disitu, perbedaan pendapat milih hotel honeymoon juga, cuman saya sedikit realistis disini kalo masalah harga hehehe…..Next, masalah sertifikasi guru. Ga ada hubungannya sih sama pernikahan, tapi saya minta pendapat sama Antho untuk masalah ini. Awalanya menolak dan dia juga ngedukung untuk tidak mengambil sertifikasinya dikarenakan banyak pertimbangan. Tapi apalah saya gadis galau dan cepat terpengaruh. Setelah konsultasi sana-sani akhirnya saya terima dan baru ngomong sama Antho setelah itu. Weeew….berantem lagi sampai mewek-mewek jugaaaa. Tapi sebenarnya saya sadar sih saya salah karna ga ngasih tau dia sebelum menerima, tapi saya ga mau disalahin pengennya dia yang mengerti #egois bangeeettt Sampai beberapa hari ke depan kalo nyinggung masalah ini, bawaan nya berantem aja.
Karna nasi sudah menjadi bubur, Antho pun ga bisa berbuat banyak. Tapi dia bilang kalo masih bisa dicancle, cancle aja. Lambat laun sih dia mengerti, tapi sebenernya ga yakin juga pas dia mengiyakan hohoho. Mudah-mudahan Antho tulus memberikan kata “IYA” nya.
Yuupps begitulah serba-serbi menjelang pernikahan yang sedang saya rasakan, lucuuuu, seruuuu, menguras emosi, banyak hal2 ga jebo yang jadi jebo disini, yang ga penting jadi penting, yang biasa aja jadi lebay pokonya gado-gado banget. Yang saya ceritakan cuman segelintiran hal kecil aja sih, kalo diceritain semua mah jadi novel hahaha
Tapi dengan begini saya jadi lebih tau dan mengerti karakter nya seperti apa, begitupun dengan Antho melihat banyak hal menyebalkan di saya. Soalnya dulu kan saya ini menyenangkan buat Antho #pedeeewkwkwk Kalo bisa dibuat list mungkin kurang lebih kayak di bawah ini:
                ANTHO                                                                    EGI
                  Dewasa                                                                     Manja
                  Well prepared                                                            Nyantai
                  Perfeksionis                                                               Amburadul
                  Cerewet                                                                    Kalem
                  Kalo marah dikeluarin                                                Kalo marah dipendem
                  Tenang                                                                      Panik
yaa, begitulah kami…masing-masing memiliki kekurangan dan saling melengkapi.
Thank you for reading!
Egiyantina