Extra Waspada Saat Nge-Mall Bareng Anak

Saat ini, mall sudah menjadi tempat favorit anak-anak bermain. Selain fasilitas permainan yang cukup variatif, setiap weekend biasanya mall-mall di sekitar daerah saya suka bikin event yang berhubungan dengan anak. Otomatis emak-emaknya dong yang tertarik bawa anak ke acara ini, jadi yang ke mall double emak dan anak atau bahkan sekeluarga. Pinter banget ya yg bikin event, jadi mall selalu penuh dengan pengunjung. Selain bisa ditemuin dimana-mana, mall memberikan fasilitas yang sangat lengkap entah buat si anak atau buat ortunya. Di Bekasi sendiri, mall didirikan saling bertetangga dan mereka hidup rukun (eyakali, tetangga masa gitu xixi). Gampang nemu mall kalo di Bekasi. Tapi saya ga melulu ke mall sih kadang jenuh juga.

Saya salah satu orang yang rada sering bawa anak kecil (adik sepupu) ngemall, ga sering banget sih (labil haha) tapi biasanya setiap hang out bareng kita prefer ke mall karena jarak yang tidak terlalu jauh. Di keluarga besar saya banyak sekali anak-anak. Rata-rata mereka duduk di sekolah dasar, beberapa balita dan beberapa bayi. Mereka adalah anak-anak dari om dan tante saya, yang mana disebut adik sepupu. Salah satu adik sepupu saya bernama Rafafilia, gadis kecil ini berusia 4 tahun. Di usianya ini Rafa telihat lebih dewasa pembawaannya dibandingin teman sebayanya. Dia juga ga takut sama orang asing (ini nih yang bikin was was emak-emak), friendly sekali, lucu dan talkative. Kalo ngobrol sama Rafa ini kayak ngobrol sama temen curhat, nyambung.

Beberapa bulan yang lalu orang tuanya Rafa alias om dan tante saya berniat mengganti namanya menjadi Arin Nabila. Penggantian nama ini didasari beberapa alasan tapi ga akan saya bahas disini. Pergantian nama ini baru sekedar omongan saja belum pasti, jadi kami sodara-sodaranya masih manggil gadis kecil ini dengan Rafa. Kami sudah terbiasa dengan nama itu, jadi kami sedikit susah move on ke nama baru. Rafa sudah tau kalo dia akan berganti nama dan dia sangat menyukai nama barunya. Dia juga sudah mendeklarasikan nama barunya ke teman-teman pengajian sorenya.

Suatu hari kami (saya, empat tante -2 tante bawa anak dan 2 tante tidak-, 2 adik sepupu yang duduk di SD dan Rafa yang paling kecil) berencana untuk menghabiskan waktu di time zone Ramayana Cileungsi saat itu. Mall ini sih masuk ke kabupaten Bogor, tapi jarak rumah ke sanapun ga terlalu jauh sekitar 20 menit aja. Orang tua Rafa tidak ikut karena tidak enak badan, jadi Rafa dan kakaknya saja yang ikut bersama kami. Ibunya memnitipkan Rafa ke saya. Saat itu bulan puasa, kami berangkat sekitar jam 3 dan berniat untuk ngebuburit disana. Saat itu pengunjung lumayan padat. Setelah sampai time zone, anak-anak mulai berlarian ke mainan favoritnya masing-masing. Rafa memilih untuk mandi bola, beberapa tante saya pun asik main dengan adik sepupu saya yang lain. Saya menunggu Rafa main mandi bola. Tiba-tiba dia menghampiri saya dan memperkenalkan teman yang baru dia kenal saat itu “teteh, ini temen baru aku namanya Delia” sayapun menyapanya “hai Delia, kamu sama siapa?” diapun langsung menunjuk mamahnya yang sedang asik mengobrol dengan ibu-ibu lain. Akhirnya merekapun melanjutkan main mandi bolanya.

Saya memang berencana melihat koleksi tas, akhirnya saya pun meminta salah satu tante saya untuk memantau Rafa yang sedang main. Kurang lebih 15 menit saya cuci mata, saya pun kembali ke time zone dan melihat tante yang saya titipkan Rafa sedang asik main. Tiba-tiba saya mendengar penguman “Telah ditemukan anak hilang bernama Arin Nabila, orang tua ataupun keluarganya harap segera ke lantai 1, ciri-ciri anak ini memaki dress hijau, berambut keriting, bla bla bla” kurang lebih seperti itulah pengumumannya. Saya mendengar pengumuman itu, tapi saya ga sadar kalo Arin Nabila adalah Rafa. Jadi saya ga sadar kalo adik sepupu saya sudah hilang dari arena mandi bola. Dengan santai saya jalan ke tempat mandi bolanya dan melihat kenyataan bahwa Rafa sudah tidak ada di sana. Saya berkali-kali ngecek arena bermain itu dan nihil sedangkan pengumuman itu sudah hampir 3 kali digaungkan. Langsung saya menghampiri tante-tante saya yang sedang asik bermain dan bilang “Rafa ga ada! kemana?” sontak merekapun kaget. Ketar-ketir nyari anak ini dan saya mau nangis, disitu saya panik sepanik-paniknya pasalnya ibunya menitipkan dia ke saya. Makanya saya harus bertanggung jawab kalo Rafa kenapa-kenapa. Saat kami panik dan berpencar mencari Rafa pengumuman masih diperdengarkan dan ga ada satupun dari kami yang sadar kalo pengumuman di speaker itu tentang Rafa, orang pengumumannya Arin Nabila kita juga ga ada yang kepikiran kesitu.

Lantai 3 ga ada, kita berpencar ke lantai 2 dan saya ke lantai 1. Tiba-tiba di lantai satu ada kerumunan orang dibagian depan. Ternyata Rafa sedang menangis histeris dan dikelilingi ibu-ibu yang berempati. Saat itu Rafa digendong sama mba-mba SPG. Secepat kilat saya lari menghampiri Rafa yang sedang nangis. Saya berteriak “Rafaaaa” diapun langsung menoleh dan membalas terikan saya sambil nangis kejer “teteeeeh” kamipun nangis bersama sambil berpelukan di tengah banyak orang. Duuh sumpah ya ini adegan kayak di sinetron ibu ketemu anaknya yang hilang bertahun-tahun. Saya juga nangis, takut banget Rafa ini hilang dibawa orang yang ga dikenal. Alhamdulillah, masih selamet, masih sehat aaah sayang banget sama anak ini. Setelah nangis-nangisan, mba SPG pun menghampiri kami dia bilang kalo Rafa dibawa oleh ibu-ibu, beliau menyangka Rafa anak hilang. Ternyata setelah saya konfirmasi ke Rafa ibu-ibu itu ternyata mamahnya Delia, teman yang baru saja dia kenal. Saat itu mereka sudah ga ada, ga tau deh kemana. Terus si mbanya bilang pas ditanya nama Rafa bilang kalo namanya “Arin Nabila” ya kita yang sedang panik, ga sadar akan hal itu. Langsung kami bilang ke anaknya “Dede nama kamu itu masih Rafa bukan Arin Nabila, nanti didoain dulu sama ustazah X” eeh terus dia jawab “Kata mamah nama aku kan mau ganti teeeh, namaku tuh Ariiiiiiiin bukan Rafa”. Duh nih anak pinter banget jawabnya. Sayapun memeluk dia bahagia bercampur haru sambil bilang beribu-ribu maaf untuk sepupu saya ini. Maafin teteh ya Rafa ampe kamu mengalami kejadian yang bikin kamu shock, histeris dan mungkin ga bakal kamu lupakan sampe dewasa nanti.

Sepulangnya dari jalan-jalan, kami berencana untuk tidak memberitahukan mamahnya tentang hal ini. Saya takut mamahnya marah dan sedih. Eeeh baru buka pintu rumahnya Rafa, dia langsung teriak-teriak excited mau cerita pengalamannya hilang di mall “Mamah tadi kan aku ilang di mall, terus aku dibawa ibu-ibu” Haduuuueh tadinya ga mau cerita langsung deh kita beberin semuanya, untungnya orang taunya ga marah dan fine-fine aja selama Rafa masih dalam keadaan sehat. Alhamdulillah.

Pelajaran yang bisa diambil disini adalah Jangan pernah berkedip sedikitpun saat memantau anak anda di arena bermain umum. Karena satu kedipan begitu berarti, sekali anda berkedip 10 langkah anak anda maju (sedikit lebay ya hehe). Tapi ini beneran looh, dari kejadian ini saya belajar bahwa calon ibu ataupun yang sudah jadi ibu jangan sampai lengah sedikitpun dalam mengawasi anak kita bermain, di tempat umum maupun di rumah. Pokoknya seorang ibu harus extra waspada, ayah juga tentunya. Ini beberapa tips aman ngajak main anak di Mall dari saya si calon Ibu, amin…..

  1. Bicarakan hal penting dengan anak sebelum ngemall. Misalnya beritahu si anak ketika di mall untuk tidak berbicara dan berinteraksi dengan orang asing.
  2. Beri tahu si anak cara mencari pertolongan misalkan saat anda masuk ke mall tunjuk security atau petugas mal, beritahu bahwa mereka adalah tempat untuk mencari bantuan saat mereka terpisah dari kita.
  3. Jangan pernah lepaskan tangan anak saat berjalan di Mall.
  4. Jangan pernah palingkan pandangan anda dari anak anda. Jangan berfikir ketika anak asik bermain dengan teman sebayanya anda merasa santai. Awasi mereka setiap saat.
  5. Ketika menaiki tangga atau eskaltor jangan pernah membiarkan anak anda berjalan sendiri. BAHAYA! udah banyak beritanya di TV ya mak…
  6. Jangan main sosmed saat menemani anak bermain. Gagal focus, anak terabaikan.
k

Saya dan Rafa yang sekarang bernama Arin Nabila

Kamu pernah punya pengalaman seperti saya?

Advertisements

Ketika semuanya sakit

This is my curcol time…..

Akhir-akhir ini aku ngerasa exhausted! Capeknya ga ketulungan deh pokoknya…. what I want now is relaxing, massage, dkk duuh nikmat bener. Sebelumnya aku sempet cerita kalo mamahku kena DBD 2 minggu yang lalu, kamu bisa baca di post sebelumnya. Berhubung jumlah keluarga inti kami sedikit (aku, suami, 1 adik, mamah dan bapak), jadilah aku yang paling tua yang paling diandalkan. Semuanya aku yang handle, dari yang dirawat di rumah sakit dan anggota keluarga yang ada di rumah (masak, nyuci, ngepel, dkk). Sedangkan dua bapak-bapak ini kurang telaten huhuhuhu (ciumin satu-satu) kalo bantu-bantu urusan rumah.

Ngurusin orang sakit emang ga bisa setengah-setengah, kalo yang ngurusnya telaten si sakit juga cepet sembuhnya loh. Untungnya mamahku kalo sakit pengenya cepet sembuh, jadi semangat banget deh buat minum obat dari dokter ataupun yang herbal. Aku juga jadi happy dan semangat ngurusinnya. Alhamdulillah setelah 4 hari dirawat di rumah sakit mamah boleh keluar dan trombositnya sudah normal. Ternyata eeeh ternyata keluar dari RS itu bukannya sudah sembuh 100% ya, tapi harus berobat jalan. Walaupun trombosit sudah naik, ternyata tekanan darah mamah rendah dan badannya lemas sekali. Setelah sehari mamah pulang ke rumah, tiba-tiba si adik demam tinggi. Demamnya tinggi sekali, aku ampe ga berani megang saking panasnya suhu tubuh si adik. Langsung dibawa ke dokter oleh bapak, setelah diperiksa dokter bilang adikku cuman kecapean, perlu bedrest. Memang sih ketika mamah sakit dia yang bantuin aku beres-beres rumah, mungkin karena itu. Tapi ga taunya 3 hari berlalu demam ga turun-turun, makin khawatir dong kita-kita. Kasian banget liatnya, kepala, leher dan perut panas tapi yang lainnya dingin banget. Badannya bener-bener lemes, mau ke kamar mandipun ga sanggup. Akhirnya aku putuskan untuk ngecek darah adik, ternyata hasil laboratorium menunjukan trombositnya drop. Daaaaan adikku positif DBD. What??? DBD??? lagi???

Sebelum adikku cek darah, suamiku ikutan juga demam tinggi. Owalaaaah aku dah mulai stres…. pengen nangis. Pasalnya saat itu aku lagi capek banget. Dikala mamah masih penyembuhan kedua orang kesayangan aku juga sakit. Aku anter suami ke dokter, dokter bilang kalo itu tipes. Weeew ada 3 pasien di rumah, kamar pertama suami dengan tipes, kamar kedua adik dengan DBD (sebelum dirawat di RS) dan kamar ketiga mamah yang masih lemas. Keadaan ini makin membuat aku stress mengingat deadline sidang promosi tesis. Target aku minggu depan aku harus udah dapet jadwal sidang promosi, agar akhir maret kuliahku selesai. Tetapi rencana tinggallah rencana, aku dan keluarga dikasih cobaan ini yang membuat aku tidak bisa bergerak kemana-mana. Pada akhirnya aku harus menunda dulu sidang promosi aku, karena masih ada revisi sidang ke-4 yang belum selesai. Heemm baru kali ini deh ngerasain yang namanya menyampingkan ego sendiri dan kepentingan pribadi demi keluarga, padahal dulu aku egois hihihi. Tapi sekarang, semakin bertambahnya usia aku harus bisa memilih prioritasku saat ini yaitu kesembuhan suamiku, mamahku dan juga adikku.

Pada saat riweh begini, mamahku tetep kekeuh pengen buka kursus jahitnya. Beliau ga mau meliburkan muridnya karena merasa ga enak sudah diliburkan selama seminggu kemaren. Aku sih pengennya mamah tuh meliburkan kursusnya untuk sementara, tapi ternyata beliau ga mau, yasutrah laaah. Tapi aku jadi kasian kan sama mamah kecapean dan aku takut kalo beliau malah sakit lagi. Jadinya mamah masih dalam pemulihan tetep ngajar dan aku ngerawat adik dan suami yang sakit. Bapak sibuk dengan tokonya, walau terkadang perhatiannya juga sangat besar kepada menantu dan anaknya tapi tetep aja dalam hal ini kadang laki-laki ga bisa diandelin (tidak semua laki-laki ya).

Alhamdulillah-nya, Allah memberikan aku kekuatan dan kesehatan yang sangat luar biasa aku rasakan saat ini. Walaupun, jujur capek… tapi aku bersyukur aku masih sehat dan bisa menjaga semua keluargaku yang sakit. Berkali-kali di BBMin temen buat jaga kesehatan karena dia tau kondisi aku sekarang, thanks teh Eni-ku…. Mungkin Allah ingin menguji aku, menguji kesabaranku dan baktiku kepada suami juga orang tua.

Saat ini, sudah 3 hari adiku di rumah sakit dan suami sudah 4 hari sakit tipes. Mohon doanya ya teman-teman semuanya untuk kesembuhan suamiku, mamahku dan adikku. Aku juga berharap agar kalian senantiasa sehat walafiat selalu…..

Kamu pernah ga ngalamin kaya aku? share dong!

Tifoid Fever (Tipes) vs Dengue Hemorrhagic Fever (DBD)

Dua minggu yang lalu, sebelum imlek aku dan suami berniat menginap di rumah mamahku selama seminggu. Entah apa yang membawa kami ingin menetap begitu lama. Pokoknya kami, terutama aku ingin menginap di rumah mamahku selama satu minggu. Keinginan inipun aku utarakan kepada mamah, beliau dengan senang hati menyambut kami. Kami sadar kalo mamah dan bapak kesepian sekali di rumah karena semua anak-anaknya, yang berjumlah 2 orang ini, tinggal merantau di kota orang.
Ketika datang ke rumah kondisi mamah masih sangat sehat, beliau sibuk sekali dengan kegiatan majlis taklim di lingkungan rumah kami. Jadi kami happy-happy aja karena kedua orang tua kami sehat walafiat saat itu.

Setelah dua hari menetap di rumah, mamahku tiba-tiba mengeluh kalo kepalanya sangat sakit dan badanyapun tiba-tiba panas sekali. Suhu badannya saat itu hampir  40 derajat celcius, selain itu perutnya sakit, kata mamah sakitnya saperti ususnya sedang dililit-lilit. Aku ga tega banget lihat mamah kesakitan, akhirnya aku membawanya ke klinik dekat rumah. Setelah diperiksa oleh dokter, hasilnya menunjukan kalo mamah terkena gejala tipes atau dalam istilah medisnya Tifoid Fever. Mamah wajib istirahat total dari kegiatan sehari-harinya dan harus memakan makanan yang lunak. Selama 4 hari mamah mengkonsumsi bubur yang aku masak, beliau tetap makan dengan lahap walaupun bubur yang aku masak ga karuan rasanya hehehe.

Tipes ini salah satu penyakit dimana gejala awalnya terlihat sangat ringan dan biasa saja. Padahal kalo sudah parah penyakit ini bisa sangat berbahaya guys bisa menyebabkan pendarahan di usus, merusak jantung dan prankreas dan masih banyak lainnya. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang bernama Salmonella Typhosa. Virus ini masuk ke dalam tubuh melalui makanan dan minuman yang terkontaminasi. Virus ini akan cepat sekali berkembang didalam tubuh dan mengkontaminasi saluran pencernaan kita, makananya penderita tipes sering merasakan sakit di bagian perut. Berikut adalah gejala-gejala awal penyakit tipes:

1. Demam tinggi biasanya sekitar 30-40 derajat celcius
2. Sakit perut dan sakit kepala
3. Lidah berwarna putih
4. Mual dan muntah
5. Hilangnya nafsu makan
6. Badan terasa lemah dan lesu
7. Diare

Ketika aku membawa mamah ke dokter, dokter memberikannya anti biotik, obat penghilang mual dan beberapa obat lagi yang aku lupa namanya apa. Setelah kurang lebih 4 hari mengkonsumsi obat dokter, keadaan mamah mulai membaik. Mamah sudah tidak sakit kepala dan perutnya pun sudah tidak sakit, akan tetapi rasa mual masih tetap ada.  Saat itu aku berfikir bahwa sebentar lagi mamah pasti sembuh. Mamahpun demikian, makan banyak dan minum obatnya semangat sekali karena ingin sembuh.

Pada hari ke-5 mamah sakit, ternyata badan mamah dipenuhi oleh bintik-bintik merah. Duuuh aku kaget bukan main, takutnya mamah kena demam berdarah dengue (DBD). Akan tetapi bapak berusaha menenangkan, bahwa bercak merah setelah menderita penyakit tipes itu adalah hal yang biasa. Tapi kok aku ga yakin ya, akhirnya aku bawa lagi mamah ke klinik. Di klinik, dokter menyarankan utuk cek darah. Dokterpun bilang ini sudah ada gejala DBD. Padahal mamah tidak merasakan gejala-gejala yang biasanya ada di awal DBD muncul karena kondisi badannya mulai membaik. Padahal eh padahal nih ya DBD itu kan gajalanya kayak pelana kuda justru ketika badan merasa enakan atau demam turun itulah masa-masa kritisnya. Setelah mendengar penjelasaan ini, aku menarik kesimpulan sebenarnya dari awal mamah sudah DBD, tapi karena kekebalan tubuhnya yang kuat gejala-gejala yang ditimbulkan oleh DBD pun sangat mirip dengan tipes. Saat itu aku belum tau perbedaan-perbedaan antara dua penyakit ini. Berikut adalah gejala-gejala awal DBD:

1. Demam tinggi mendadak sekitar 2-7 hari, suhu badan biasanya 38-40 derajat celcius
2. Timbul bintik-bintik merah dan kalo diregangkan kulinya bintik merahnya ga ilang
3. Mimisan
4. Muntah darah atau BAB darah
5. Menggigil kedinginan tapi berkeringat diujung tangan dan kaki

Mamah merasakan demam tinggi hanya 2 hari diawal sakit, bintik-bintik merahpun muncul di hari ke-5. Setelah hasil laboratorium keluar, dokterpun menyatakan kalo mamah memang positive terjangkit DBD. Hasil laboratorium menunjukan kalo trombosit mamah hanya 42 ribu, sedangkan normalnya trombosit adalah 150 ribu – 450 ribu. Dokter di klinikpun memberikan rujukan untuk dirawat di rumah sakit. Akhirnya kami memilih RS. Karya Medika Bantargebang. Saat masuk UGD dan diperiksa dokter aku sempat dimarahi, enggak dimarahi sebenernya, geretak sambel gtw dari dokter. Dokter bilang “Kok baru dibawa sekarang ini sudah rendah sekali trombositnya, dirawat di ICU ya”. Seketika itu mamah bilang “NO! ruang biasa aja dok”. Namanya ruang ICU mahalnya kebangetan kan, selagi bisa ditangani dengan baik di ruang perawatan biasa kenapa enggak. Akhirnya mamahpun dirawat di kelas 2.

Aku mau share sedikit ilmu yang aku dapat dari pengalaman kemarin, caranya membedakan gejala tipes dan DBD. Karena aku bukan dokter, info inipun aku dapatkan berdasarkan pengalaman pribadi, tanya dokter dan baca beberapa sumber yang aku baca tentang penyakit ini. Kalo ada yang salah mohon dikoreksi, berikut adalah perbedaan tipes dan DBD:

Demam Berdarah Dengue (DBD)
1.   Demam tinggi biasanya >38 derajat celcius.
2.  Siklus demam pelana kuda. Hari ke 1 – 3 demam tinggi sekali biasanya di sertai sakit kepala berat, mual, muntah dan badan terasa sakit. Hari ke 4 – 5 demam akan turun drastis, disini kadang pasien merasa sudah sehat padahal ini adalah masa-masa kritis. Hari ke 6 – 7 demam akan kembali tinggi, ini adalah proses dari fase penyembuhan.
3. Munculnya bintik-bintik merah pada tubuh, diawal tidak terlihat. Untuk melihatnya bisa menggunakan Torniquet Tes. Tes ini dilakukan dengan menjepit pembuluh darah, mirip seperti ketika memeriksa tekanan darah. Biasanya setelah itu bintik-bintik merah akan muncul.

Tifoid Fever (Tifus)
1.  Demam meningkat secara bertahap pada penyakit ini, awalnya tidak terlalu tinggi tapi suhunya akan terus meningkat sampai > 38 derajat celcius.  
2.   Demam terjadi saat sore dan malam hari dan demam akan hilang di pagi dan siang hari.
3.   Terjadi masalah di saluran pencernaan, biasanya akan terasa sakit khususnya usus.

Dari penjabaran diatas bisa disimpulkan bahwa siklus demam di tifus dan DBD sangat berbeda. Saran saya untuk memastikan, alangkah lebih baik jika pasien menjalani uji laboratorium untuk mengecek jumlah trombosit.

Untuk kita yang masih sehat, alangkah lebih baiknya mencegah penyakit ini dengan membersihkan lingkungan sekitar dan memakan makanan yang sehat dan bergizi. Semoga kita semua selalu diberi nikmat sehat dan bagi kamu yang sedang sakit cepat sembuh ya.

A Story about Mamah

Selamat hari ibuuuuuu…. untuk semua ibu di Indonesia.

Hari ini Selasa 22 Desember adalah Hari Ibu nasional di Indonesia. Ternyata, setiap negara memiliki tanggal yang berbeda-beda dalam merayakan mother’s day. Di Amerika dan lebih dari 75 negara lain, seperti Australia, Kanada, Jerman, Italia, Jepang, Belanda, Malaysia, Singapura, Taiwan, dan Hong Kong, Hari Ibu atau Mother’s Day dirayakan pada hari Minggu di pekan kedua bulan Mei. Di beberapa negara Eropa dan Timur Tengah, Hari Perempuan Internasional atau International Women’s Day diperingati setiap tanggal 8 Maret (wikipedia).

Kita tengok sejarang sedikit, dipilihnya tanggal 22 Desember sebagai Hari Ibu Nasional karena pada 22 Desember tahun1982 diadakan peringatan ulang tahun ke-25 kongres perempuan Indonesia. Tanggal ini dipilih untuk merayakan semangat wanita Indonesia untuk meningkatkan kesadaran berbangsa dan bernegara. Hari inipun diresmikan oleh presiden Soekarno di bawah Dekri Presiden No.316 tahun 1953 (wikipedia). Naah, itu tuh cerita singkat tentang hari ibu di Indonesia, kalo mau lengkap silahkan googling sendiri yaaa :)).

Seiring berkembangnya zaman, hari ibu saat ini adalah hari dimana seorang anak mengungkapkan rasa cinta, sayang, terimakasih, hormat, dll kepada ibu. Beberapa dari mereka mempersiapkan kado spesial untuk ibu atau ada yang traktir ibu makan dan belanja?? Apapun yang kamu lakukan pasti semata-mata ingin membahagiakan ibu. Betulkan??

Aku bukan tipe orang yang pandai merangkai kata untuk mengungkapkan perasaan, apalagi mengungkapkan perasaan untuk ibu membuatku ingin selalu menangis (aku orangnya sensitif banget). Aku tak punya satu katapun yang bisa mewakili perasaan aku terhadap ibu. Karena sebenarnya beribu-ribu kata I love you pun tak bisa mewakili perasaan sayangku untuk ibu. Begitulah besarnya cinta, tak bisa diungkap dengan kata. Makadari itu, pada kesempatakan yang spesial ini aku akan bercerita tentang ibuku yang sangat hebat. Aku panggil ibuku dengan mamah.

Nama mamahku Nur’aini, yang berarti cahaya mataku, tetapi tidak hanya matanya yang aku lihat, cahaya hatinyapun bisa aku rasakan. Mamahku lahir pada tanggal 2 februari 1969, terlahir dengan ayah seorang pedagang dan ibu seorang ibu rumah tangga. Beliau anak ke-2 dari 13 bersaudara, 3 saudaranya meninggal sewaktu kecil dan yang tersisa 10 orang saudara kandung, 6 laki-laki dan 4 perempuan. Semasa muda, mamahku sudah sangat mandiri dan dewasa dikarenakan adik-adik yang begitu banyak mamahkupun menolong nenek untuk mengemong adik-adiknya. Untuk sekolah SMA mamahku harus ngotot dan nekat, karena pada waktu itu kakek dan nenek sudah tidak sanggup membiayai sekolah mamah. Tapi pada akhirnya alhamdulillah mamahku bisa lulus SMA juga dengan sangat susah payah. Lulus SMA, mamahku ingin sekali melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Namun sayang, kakeku saat itu benar-benar give up membiayai pendidikan mamah. Pada saat itu, kakek lebih memberikan kesempatan kepada saudara laki-laki mamah untuk kuliah. Akhirnya, mamahkupun mengalah. Dalam kesedihannya, mamah tidak putus asa tetapi itu menjadi cambukan dan motivasi agar menjadi pribadi yang lebih baik. Karena tidak kuliah, akhirnya mamah mengambil kursus jahit selama bertahun-tahun. Setelah 2 tahun belajar dan memperdalam ilmu menjahit, mamah membuka usaha jahitnya di rumah. Usaha jahitnya berkembang pesat, dengan menjahit seorang diri mamah mampu menjahit berpuluh-puluh baju dalam sebulan. Dari jerih payahnya menjadi penjahit dan bekal ilmu yang sudah cukup menurut mamah saat itu, di tahun 2002 mamah membuka kursus jahit di teras rumah kami.

Mamah seseorang yang open minded dan bersemangat dalam belajar, beliau tidak pernah berhenti belajar hal yang baru sampai detik ini. Tahun 2003, beliau menyelesaikan pendidikan kursusnya hingga pendidikan tenaga penguji praktek tingkat mahir. Tahun 2007, mamahku melanjutkan kembali pendidikannya yang sempat tertunda. Sewaktu ditanya olehku “Mamah beneran mau kuliah?” beliaupun menjawab dengan begitu sederhana ” Iya teeh, mamah malu, karena teman mamah punya gelar semua di belakang namanya, sedangkan mamah enggak, setidaknya dengan kuliah mamah bisa meningkatkan kualitas diri mamah” dengan semangat yang membara beliau lulus di tahun 2011. Akhirnya. cita-cita mamahku untuk kuliah sudah tercapai.

Empat bulan sebelum wisuda, mamahku mengalami kecelakaan  motor yang mengakibatkan 3 tulang rusuknya patah. Kaget dan sedih sekali aku waktu itu. Saat itu aku sudah lulus kuliah dan kerja di Bekasi, adikku kuliah di Bandung. Kurang lebih setahun lamanya adikku dilarang pulang oleh mamah, beliau tidak mau mengganggu konsentrasi adiku yang sedang kuliah. Ketika pulang ke rumah dan diceritakan apa yang terjadi sama mamah adikku langsung nangis sesegukan.

Selama 6 bulan mamah tidak bisa bangun, beliau hanya berbaring dan tidak bisa melakukan kegiatan apapun. Kursus jahitnya untuk sementara ditutup dan siswanyapun diliburkan sampai waktu yang tak ditentukan. Dalam mengobati patah tulang mamah lebih percaya tukang urut ketibang operasi. Akhirnya mamahpun rutin diurut setiap 3 hari sekali agar tulangnya menyatu kembali, you know? IT WORKS!

Hari wisudapun datang tapi mamah masih berbaring di kasur, untuk menopang badannya sendiri sajapun mamah belum mampu. Kami sekeluarga menyarankan untuk tidak ikut acara wisuda, tetapi beliau keukeuh sekali ingin ikut. Akhirnya, mamah ikut wisuda menggunakan kursi roda. Duuuh kalo inget masa itu, selalu terlinang air mataku. Mamah yang begitu kuat dan aktif, tiba-tiba tak berdaya seperti bayi. Rasanya di hati ituuu perih, sedih, sakit hati ini melihat mamah menahan kesakitannya. Andai bisa bertukar posisi saat itu, aku rela menggantikan mamah tetapi  yang bisa aku lakukan hanya berdoa dan siap siaga untuk mamah.

Dua tahun lamanya menyempurnakan kesehatan, akhirnya mamah bisa belajar berjalan lagi. Terharu sekali rasanya, keinginan mamah untuk sembuh begitu kuat sehingga energi positif selalu mengalir didirinya.

Di tahun 2013, beliau mulai membangun kembali usaha kursus jahitnya walaupun masih dalam proses pemulihan. Memanggil kembali murid-muridnya yang sempat beliau tinggalkan selama sakit, Alhamdulillah, sejak itu usaha kursus jahit beliau semakin maju. Beliau diberi kepercayaan oleh dinas pendidikan kota untuk memberika pelatihan menjahit kepada ibu-ibu di desa sekitaran kota kami. Karirnya mulai melaju kencang, beliau ditawari untuk menjadi ketua Ikatan Penata Busana Indonesia (IPBI) kota Bekasi. Tapi beliau menolak, dikarenakan kegiatan tersebut sangat menyita waktu sedangkan beliau ingin mengajar.

Sudah hampir 14 tahun beliau memimpin lembaga ini, sudah ratusan atau mungkin ribuan alumni yang lulus dari lembaga ini. Banyak alumni yang bisa mandiri atau mendapatkan pekerjaan yang lebih baik ketika memiliki keterampilan. Kamu bisa lihat profil lembaga pendidikan nonformal mamahku di Kursus Jahit Nuraeni.

Itulah mamahku, bagiku beliau inspirasi dan motivasi terhebat dalam hidupku. Beliau mengajarkanku arti kesabaran yang begitu luas, semangat yang selalu membara dan kemandirian dalam menjalani hidup.

Terimakasih mamah, telah menjadi ibu yang terbaik untukku. Maafkan anakmu bila belum bisa membahagiakanmu. Semoga Allah senantiasa memberikanmu umur panjang, kesehatan, rejeki, dan keselamatan dunia akhirat.

I do really love you!

12239747_994700030576683_6504895236754686383_n

Coretan Mahasiswa: Revisi!

Siaaaang semua…

Udah pada makan siang belum ya? kalo aku belum nih, tapi lagi kepengen nulis blog. makan? nulis? makan? nulis? galau kan jadinya… nulis dulu deh…

Alhamdulillah wa syukurilah, revisian tesis saya untuk sidang WIP 1 sudah di ACC semua oleh 2 dosen penguji. Rasanya tuuuh, bahagia ya Allah, heeem mirip-mirip perasaan pas ketemu pujaan hati, terus senyum-senyum sendiri.

Perjuangan revisi ke-2  ini cukup berat bagiku, hampir sebulan baru beres. Sebagai mahasiswa emang harus banyak-banyak bersabar. Dari ngehubungin dosen, sms ga dibales, telfon ga diangkat, akhirnya nongkrong seharian depan kantornya. Dari yang satu minta begini, yang satu minta begitu, duuuuh rasanya ingin sekali menyatukan pemikiran dan hati mereka biar aku ga pusing. Dari yang minta nambah sample, variable, ampe ngurangin variable, You know??? stresss akuuuu… pusing… pening…

Tapi bagaimanapun, aku sadar sekali tak ada kesenangan tanpa kesakitan. Aku sadar aku harus melewati semua ini dengan penuh kesabaran dan keiklasan yang tak terbatas. Bagi teman – teman yang sama seperti aku, sedang berjuang dalam mendapatkan pendidikan yang lebih baik, jangan menyerah yaaa. Karena tak ada usaha yang sia-sia, pasti berbuah manis.

Dalam satu bulan ini aku menjumpai dosen penguji hampir 6 kali dan di ACC dipertemuan ke-6, entah apa aku yang ga nangkep penjelasaan dosen atau dosen yang selalu galau setiap ketemu aku hahaha entahlah yang pasti dosen pengujinya aja bosen ketemu aku terus, laah bapak apalagi saya ketemu bapak *eeeh. Tapi aku bersyukur di kelilingi orang -orang yang selalu memberi semangat kepada aku, agar aku tak berhenti atau menyerah.

Revisi sidang work in progress 1 aku sudah beres, tinggal mempersiapkan ke sidang WIP2 dan promosi tesis. Doakan aku teman, biar semuanya lancar dan bisa wisuda bulan februari 2016. Amiiiin

This is what I wore to campus today.

plain long skirt and knit shirt for campus look

Makasih loh udah ngebaca curhatan random aku..

Love, love, love,

Egiyantina

Drama Malam Sabtu

Alhamdulillah, hari ini gw pulang juga ke rumah ortu di Bekasi. Disini, gw seperti menemukan surga sinyal internetan dan nelpon kenceeeng hahaha

Malem ini, gw sama nyokap dibikin riweh! bener2 riweh sama salah satu hewan peliharaan kita yang manjanyaaaa luar biasa. Dia lincah banget sampai2 kita ga akan bisa ngejar kalo dia lagi ngambek. Wajahnya ganteng banget diantara spesiesnya. Bulunya indah, lembut, bersinar, aaah ganteng deh *heisaboy!

Ceritanya, habis seharian main sama temenya yang lebih kecil dan berhasil mencederakan kaki temennya Duh! kamu masih aja liar!!! dia kelelahan. Gw kasih susu indomilk kental tanpa air menggunakan sendok kecil, tapi sayangnya dia ga mau minum. Dirayu2 juga ga mau, akhirnya dengan sangat terpaksa disuapin pake jari tangan dan dia minum dengan lahap. Abis kenyang sekitar jam 8 tadi dia ga mau tidur, maunya main2 aja duuuh……yang ngemongnya aja dah nguap2 terus. Disuruh tidur ga mau, dipaksa tidur balik lagi, balik lagi ke tempat mainan. Maunya apa siiih? gw kayak ngurus bayi nih malem ini….rem to the pong!

Setelah main sekitar setengah jam, dia mulai terlihat lelah. Gw bawa dia ke tempat tidurnya, diselimutin dan keluar lagi! keluar lagi! dari selimut. Sepertinya dia insomnia huhuhu. Karena balik terus ke tempat mainnya, akhirnya nyokap ngelonin dia dooong, diusap-usap sampai dia ngantuk. Kurang lebih 20 menit akhirnya dia tertidur di balik selimut.

Coba tebak siapa dia, peliharaanku yang sangat menggemaskan. Here it is!! His name is MERAH!!!

10403574_906515459395141_5048731131094957078_n

Hai aku Merah, ganteng kan aku?

11053511_899896493390371_6473703753032246521_n

Sleeping under his blanket

nhy

selfie with me.

Yup, he is Nuri bird! yang udah 2 tahun dipelihara bapak. Awalnya ganas, karna terbiasa dengan manusia burung ini jinak banget. Burung Nuri adalah salah satu burung yang bisa dekat dengan manusia seperti kakak tua atau beo. Saking jinaknya sampai-sampai si merah ini punya kebiasaan diluar logika but real. Beberapa kebiasaan si Merah:

1. Tidurnya harus pake selimut di atas bantal atau kasur sekalian, kalo bertengger dia akan mengalami insomnia akut, dan ga akan tidur sampai pagi.

2. Ajaibnya semaleman tidur di selimut ga pernah p*p, tidur jam 9 malem bangun jam 8 pagi lansung dipindahkan ke tempat dia bertengger  soooo langsunglah dia p*p disitu. Ajaib!

3. Selain memakan buah-buahan (Anggur, melon, semangka dan buah yg mengandung banyak air) dan susu indomilk (merk lain ga doyan hahaha), si Merah sangat menyukai nasi dicampur kuah sayur lodeh. Kalo sudah dikasih makanan yang satu ini dia lahap banget makannya.

4. Mandi setiap 2 hari sekali, menggunakan shampo khusus burung. Tempat mandi favoritnya adalah di bawah shower atau di bawah air yang mengalir.

5. Dia menghabiskan waktu sekitar 5-10 menit untuk mandi. Abis mandi wangi deh dan bulunya cantik mengkilap.

6. Seneng dibawa naik motor sama bapak. Kalo mau naik motor tingkahnya seperti anak balita yang kegirangan.

Begitulah cerita tentang hewan peliharaanku, kamu punya hewan peliharaan ga??

PS: Jaga selalu kebersihan hewan peliharaan kita dan bersihkan diri kita setelah bermain dengannya sebelum melakukan kegiatan lainnya.

After Getting Married!

Haloooooo…. #nguliatduludiataskasur

How are you guys?? I hope everyone is okay and happy indeed! I miss youuuuu (siapa ajaa). Do you miss me??? (ke-pedean) hahaha.

Aaaaah pokoknya senang bisa buka blog lagi, secara hidupku sekarang sedikit terisolasi karena jaringan internet bahkan telfon jelek banget di rumah. Gara-gara jaringan jelek, mau nerima telfon aja harus jalan dulu sekitar beberapa meter dari rumah. Internetan? gak bisa sama sekali hikshiks Berasa di gunung deh aku, padahal tengah kota begini OMG!!

Udah lama absen di blog, bingung juga mau nulis apa. Tapi niatnya berbagi kebahagian sih sama temen2 blogger di sini. Alhamdulillah banyak banget moment2 special yang terjadi di hidup aku beberapa bulan belakang ini . Salah satunya adalah I got merried in March 15th 2015, basi yaaa udah lama baru ngepost, tapi gpp laah yaa.. sampai sekarang aja masih banyak yang manggil aku pengantin baru xixixixi

IMG_0250

Mr & Mrs Sugianto

Mr & Mrs Sugianto

Yups, itulah bukti kalo aku sekarang udah gak sendiri hehehe. Setelah menikah yang diadakan sehari semalem di rumah, besoknya kami langsung pergi ke Bali dan Lombok untuk honeymoon selama seminggu. Duuuh kebayang ga sih nikahan sehari semlem besoknya langsung jalan, pada waktu itu sih excited banget capek aja ga kerasa #yaiyalaaaah. Cerita honeymoonnya nanti deh yaaa, yang pasti 2 hari setelah honeymoon suamiku sakit tipes, dikarenakan kecapean yang amat sangat. Setelah honeymoon suamiku langsung kerja dan jarak yang di tempuh lumayan jauh Bekasi – Jakarta Selatan Huaah abis subuh langsung pergi kerja pulang malem, kena macet, polusi udara, tubuh yang kurang fit, jadilah kena tipes. Baru mendingan tipes, suami sedikit maksa pindahan rumah yang berlokasi deket dengan kampusku. Sehari pindahan suami nge-drop lagi. Beberapa hari berlalu, suamiku sudah sehat eeeeh gantian aku yang sakit. Jadi bulan-bulan kemaren tuh hectic banget #kibas-kibasrambut, campur aduk deeh bahagia karna nikahan, sedih karena sakit berdua jauh dari orang tua huhuhu, alhamdulillah sekarang sudah sembuh.

Alhamdulillah juga, hari minggu kemarin aku ulang tahun dan dapet kado yang sangat aku nanti-nantikan dari suami. Heeemm kode banget buat nyelesain tugas akhir yang ketunda dua bulan gegara ga ada leptop. Mudah-mudahan semakin semangat dan konsisten buat ngejar target wisuda tahun ini.

Sekian info terbaru dari aku… kali-kali ada yang kangeeen hahaha ceritanya lanjut nanti karna mau pulang ke rumah yang ga ada sinyal.