Ketika semuanya sakit

This is my curcol time…..

Akhir-akhir ini aku ngerasa exhausted! Capeknya ga ketulungan deh pokoknya…. what I want now is relaxing, massage, dkk duuh nikmat bener. Sebelumnya aku sempet cerita kalo mamahku kena DBD 2 minggu yang lalu, kamu bisa baca di post sebelumnya. Berhubung jumlah keluarga inti kami sedikit (aku, suami, 1 adik, mamah dan bapak), jadilah aku yang paling tua yang paling diandalkan. Semuanya aku yang handle, dari yang dirawat di rumah sakit dan anggota keluarga yang ada di rumah (masak, nyuci, ngepel, dkk). Sedangkan dua bapak-bapak ini kurang telaten huhuhuhu (ciumin satu-satu) kalo bantu-bantu urusan rumah.

Ngurusin orang sakit emang ga bisa setengah-setengah, kalo yang ngurusnya telaten si sakit juga cepet sembuhnya loh. Untungnya mamahku kalo sakit pengenya cepet sembuh, jadi semangat banget deh buat minum obat dari dokter ataupun yang herbal. Aku juga jadi happy dan semangat ngurusinnya. Alhamdulillah setelah 4 hari dirawat di rumah sakit mamah boleh keluar dan trombositnya sudah normal. Ternyata eeeh ternyata keluar dari RS itu bukannya sudah sembuh 100% ya, tapi harus berobat jalan. Walaupun trombosit sudah naik, ternyata tekanan darah mamah rendah dan badannya lemas sekali. Setelah sehari mamah pulang ke rumah, tiba-tiba si adik demam tinggi. Demamnya tinggi sekali, aku ampe ga berani megang saking panasnya suhu tubuh si adik. Langsung dibawa ke dokter oleh bapak, setelah diperiksa dokter bilang adikku cuman kecapean, perlu bedrest. Memang sih ketika mamah sakit dia yang bantuin aku beres-beres rumah, mungkin karena itu. Tapi ga taunya 3 hari berlalu demam ga turun-turun, makin khawatir dong kita-kita. Kasian banget liatnya, kepala, leher dan perut panas tapi yang lainnya dingin banget. Badannya bener-bener lemes, mau ke kamar mandipun ga sanggup. Akhirnya aku putuskan untuk ngecek darah adik, ternyata hasil laboratorium menunjukan trombositnya drop. Daaaaan adikku positif DBD. What??? DBD??? lagi???

Sebelum adikku cek darah, suamiku ikutan juga demam tinggi. Owalaaaah aku dah mulai stres…. pengen nangis. Pasalnya saat itu aku lagi capek banget. Dikala mamah masih penyembuhan kedua orang kesayangan aku juga sakit. Aku anter suami ke dokter, dokter bilang kalo itu tipes. Weeew ada 3 pasien di rumah, kamar pertama suami dengan tipes, kamar kedua adik dengan DBD (sebelum dirawat di RS) dan kamar ketiga mamah yang masih lemas. Keadaan ini makin membuat aku stress mengingat deadline sidang promosi tesis. Target aku minggu depan aku harus udah dapet jadwal sidang promosi, agar akhir maret kuliahku selesai. Tetapi rencana tinggallah rencana, aku dan keluarga dikasih cobaan ini yang membuat aku tidak bisa bergerak kemana-mana. Pada akhirnya aku harus menunda dulu sidang promosi aku, karena masih ada revisi sidang ke-4 yang belum selesai. Heemm baru kali ini deh ngerasain yang namanya menyampingkan ego sendiri dan kepentingan pribadi demi keluarga, padahal dulu aku egois hihihi. Tapi sekarang, semakin bertambahnya usia aku harus bisa memilih prioritasku saat ini yaitu kesembuhan suamiku, mamahku dan juga adikku.

Pada saat riweh begini, mamahku tetep kekeuh pengen buka kursus jahitnya. Beliau ga mau meliburkan muridnya karena merasa ga enak sudah diliburkan selama seminggu kemaren. Aku sih pengennya mamah tuh meliburkan kursusnya untuk sementara, tapi ternyata beliau ga mau, yasutrah laaah. Tapi aku jadi kasian kan sama mamah kecapean dan aku takut kalo beliau malah sakit lagi. Jadinya mamah masih dalam pemulihan tetep ngajar dan aku ngerawat adik dan suami yang sakit. Bapak sibuk dengan tokonya, walau terkadang perhatiannya juga sangat besar kepada menantu dan anaknya tapi tetep aja dalam hal ini kadang laki-laki ga bisa diandelin (tidak semua laki-laki ya).

Alhamdulillah-nya, Allah memberikan aku kekuatan dan kesehatan yang sangat luar biasa aku rasakan saat ini. Walaupun, jujur capek… tapi aku bersyukur aku masih sehat dan bisa menjaga semua keluargaku yang sakit. Berkali-kali di BBMin temen buat jaga kesehatan karena dia tau kondisi aku sekarang, thanks teh Eni-ku…. Mungkin Allah ingin menguji aku, menguji kesabaranku dan baktiku kepada suami juga orang tua.

Saat ini, sudah 3 hari adiku di rumah sakit dan suami sudah 4 hari sakit tipes. Mohon doanya ya teman-teman semuanya untuk kesembuhan suamiku, mamahku dan adikku. Aku juga berharap agar kalian senantiasa sehat walafiat selalu…..

Kamu pernah ga ngalamin kaya aku? share dong!

Advertisements

11 thoughts on “Ketika semuanya sakit

  1. Semoga cepet sembuh ya Kak, ade dan suaminya. Dan lekas pulih buat Ibu. :’)
    Yang jagain pasien jangan sampe drop juga lho ya hihi. Take care Kak. ^^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s