Etika di Transportasi Umum

Selamat sore….

Hari ini lumayan lelah untuk saya, karena abis ngebolang ke kampus-kampus untuk nyari referensi. Kebetulan ngebolang hari ini menggunakan transportasi umum (Angkot). Saya berangkat dari Ciputat ke Pasar Rebo menggunakan bis sejuta umat 510. Pasti familiar banget deh buat kamu yang tinggal didaerah Ciputat, Rempoa, dan sekitarnya. Untungnya bis ini tidak penuh jadi saya mendapatkan tempat duduk, Alhamdulillah. Biasanya ga bakalan dapat tempat duduk kalo naik dari depan kampus. Setiba di Pasar Rebo saya naik angkot untuk melanjutkan perjalanan saya. Huuuuft lumayan cape, karna macetnya luar biasa tadi pagi di tol.

Saya sebagai pengguna transportasi umum, pastinya udah biasa banget menghadapi berbagai macam karakter penumpang. Ssssst diam-diam saya mengamati #silentobserver. Jadi, hari ini saya mendapatkan pengalaman yang kurang menyenangkan di dalam mobil angkot sepulangnya saya dari daerah perempatan Pondok Indah. Saya menaiki angkot yang berisi anak-anak muda (Laki-laki), selain saya ada pula 3 orang siswa SMA, satu orang wanita yang sedang menutupi hidungnya. Anak muda itu kurang lebih berjumlah 4 orang, mereka merokok, mereka menyalakan musik dengan keras (semacam musik2 rege dan ada juga lagunya Iwan Fals), tertawa terbahak-bahak, dan hal-hal lain yang bagi saya itu sangat tidak pantas dilakukan di transportasi umum, karna sangat mengganggu kenyamanan penumpang yang lain. Kalo mau bertindak semau “GW” yaaaa naik mobil pribadi aja laaah, ini di angkot dimana semua orang berhak naik.

Saya sempat geram karna kelakuan mereka sangat mengganggu saya dan penumpang lainnya, apalagi wanita yang duduk tepat di sebelah salah satu dari mereka yang merokok. Pusing kan kita klo di transportasi umum menghirup racun dari rokok, ditambah pula dengan macet. Mereka seakaan ga punya etika untuk menghormati orang lain, sambil memutar musik, mereka ikut menyanyikan beberapa bait lagu itu. Haduuuh bener-bener bikin saya pusing di perjalanan. Mau negur juga, nyali saya ciyut karna dulu pernah negur orang yang merokok padahal disebelahnya ada ibu yang membawa bayi, negurnya dengan cara sopan tapi malah saya yang dibentak. Ga lagi lagi deeeh….

Dengan kejadian ini saya jadi gatel pengen nulis tentang ETIKA di transportasi umum. Etika ini ada dan harus diterapkan oleh semua orang.So here we go!!

  1. Ketika kamu naik kendaraan di transportasi umum, usahakan berdandan dan berpakaian sewajarnya (khusus cewe, cowok juga sih). Karna di transportasi umum banyak sekali terjadi tindak kriminal. Pasti pada tau kan kejadian pem******* di angkot. Naudzubillah.
  2. Tahan diri untuk tidak menggunakan handphone ataupun gadget lain di kendaraan umum kecuali terdesak. Saya punya pengalaman dicopet karna sepanjang jalan saya memainkan HP saya hikshiks.
  3. Kalo kamu naik kendaraan umum bareng dengan beberapa teman mengobrolah dengan sewajarnya, jangan sampai merasa seakan-akan kendaraan ini punya kamu. Penumpang lain terganggu loooh dengan suara cekikikan2 kamu dan teman-teman. (sambil ngaca)
  4. Bagi kamu yang suka ngerokok, tahan dulu ya mas bro…ketahuilah kalian menyebarkan racun buat orang-orang yang ga ngerokok. Masa ga bisa nahan sih!
  5. Kalo mau dengerin musik ya pake headset aja, ga usah digedein seakan-akan semua orang suka lagu itu. Ini annoying banget…. seperti cerita saya diatas.
  6. Utamakn lansia, ibu hamil atau orang cacat untuk mendapatkan tempat duduk, kalo kamu duduk. Gak ada salahnya kok kamu ngasih kenyamanan kamu ke mereka, dapat pahala iya. Insyaallah. Karna sekarang, yang saya perhatikan toleransi kita udah semakin terkikis, lihat lansia berdiri di bis aja kadang kita pura-pura tidur. Yuuuk sama-sama tingkatkan toleransi kita untuk sesama.
  7. Jangan meludah di dalam kendaraan umum, haduuh!! ini ga banget deh, pernah ketemu? saya YES! bikin mual tau.
  8. Kalo kamu sedang menyusui usahakan beri susu dulu bayimu sebelumnya untuk mengantisapasi menyusui di kendaraan umum. Please, please, hari gini masih ada yang kayak gitu?? ADA! Kalo sangat terpaksa ya toh ditutup ya mbayuuuu. Malu aku..:(
  9. Kalo ada yang memberimu makanan atau minuman alangkah lebih baiknya menolak. Waspada! waspadalah!
  10. Kalo ada yang ajak ngobrol, mengobrollah sewajarnya, kalo ga mau diajak ngobrol, menolaklah dengan halus contoh: jawablah pertanyaan sesingkat mungkin. Yang ngajak ngobrol perlahan-lahan akan berhenti ngomong kok. Kalo ga berenti, Gggggeeeerrr menyebalkan ya…Sebisa kamu nge-handle nya lah ya. (Ga ngasih solusi xixixixi)

https://komikangkot.files.wordpress.com/2013/06/smoking-area-angkot-komik.jpg?w=400&h=310

Hemmmm, saya intropeksi diri dulu, mungkin waktu dulu waktu saya meng-alay sering khilaf ngelakuin point ke-3. Tapi seiring bertambahnya usia saya menyadari ternyata itu sangat mengganggu kenyamanan orang lain. Makanya saya tulis ini juga, sebenernya untuk mengingatkan diri sendiri ya guys. Yuuuuk kita bareng-bareng disiplinkan diri kita dimanapun kita berada, apalagi di area umum.

Silahklan tinggalkan jejak dibawah post ini, kalo mau nambahin juga boleh. Cukup sekian, salam dua jari #peace. Thanks for reading ya.

EgiyantinaΒ 

Advertisements

12 thoughts on “Etika di Transportasi Umum

  1. Setuju banget, duuh terutama banget sama yang merokok dan udah dikode tapi sok ga ngerti, yang buang ludah seenaknya sama yang buang sampah sembarangan. Hanya karena itu angkot ga berarti bisa sembarang nyampaah kaaan?!!

    Like

  2. Ya memang itulah gambaran umum masyarakat kita. Bagaimana mau maju kalau bersikap sesuai “etika” saja tidak mau tahu. Dan ini secara fakta jumlahnya sangat banyak. Trust me, I know those conditions very well. Nice post.

    Like

  3. Aduh yg nomer 7 -__- kalo ada yg gitu sih saya bakal delikin orangnya ampe dia ngerasa. hihh!
    Betewe, saya jadi kangen ngangkot (di Bandung tapi) dengan segala macem-macem kelakuan orangnya, skrg karna tinggal blakang kantor jd jarang banget pake transport umum. Dulu saya pernah kemuntahan anak kecil lah, hampir dirampok di mana malingnya 5 dan di situ saya cuma sendiri, tapi untungnya Alloh masih melindungi 😐

    Like

    • Alhamdulillah, masih dilindungi Allah. Emang beda ya mba Nad angkot Bandung sama Jakarta. Ade saya kuliah di Bandung, dulu dia beli sepatu boot (yang tingginya mencapai betis) ga tau namanya apa, kata saya “mau dipake kemana itu boots?” terus kata dia “Jalan2 laah”, “mending kalo pake mobil pake angkot juga” terus dya kasih tau kalo angkot di Bandung mah beda isinya orang2 kece semua. *alamak bener tuh??

      Like

      • hahaha enggak kok biasa aja sebenernya, cuma karena di Bandung itu banyak angkot, jadi banyak orang pake angkot daripada bis (damri). Karena itulah macem2 orang dgn berbagai gaya pun pada naik angkot hihi.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s