Gado-gado menjelang pernikahan

Hai, ini adalah post pertama saya di wp, sebenernya bru di post di blogspot tapi gpp kan sya post lagi disini.

Ciputat hujan dari subuh sampai siang ini, yang mengakibatkan saya meng-cancle agenda ke kampus. Ya gimana enggak, guling dan kasur lebih menarik dibandingkan deretan buku di perpustakaan. Hahaha

Kali ini saya mau ngebahas serba-serbi yang terjadi sebelum pernikahan, dan memang itu yang sedang saya dan pasangan rasakan. Pernikahan kami insyaallah diadakan bulan Maret, kalo diitung-itung sekitar 1 bulan 3 minggu lagi. Eaaa…ga berasa ya, bentar lagi saya nikah cyin hohoho

Selama pacaran kurang lebih 4 tahun, sebenarnya waktu yang cukup lama lah ya untuk saling mengenal karakter masing-masing. Tahun pertama berjalan lancar, maklumlah masih dalam masa-masa dimabuk cinta, pengenalan karakter pun terjadi disini, perkenalan keluarga, teman-temannya, pekerjaannya, dll yang menyangkut dirinya. Begitupun sebaliknya. So far, everything run very well. Tahun kedua, dimana datanglah masa-masa kegalauan di hati saya. Banyak hal yang waktu itu mempengaruhi saya, kalo inget itu suka nyesel. Dulu, sikap saya masih kekanak-kanakan makanya sering cek-cok hal-hal kecil dan ga penting. Tapi, tahukah kamu Antho ini orangnya sabaaar banget ngadepin saya, sampai akhirnya hubungan kita aja hampir diujung tanduk, tapi dia meyakinkan saya, dan mau berjuang buat saya. Siapa coba yang ga melted hatinya, disaat kita dalam kondisi emosi tapi dia masih bisa mengendalikan dirinya dan bahkan mengajak saya untuk berfikir dengan lebih dewasa. Sampai akhirnya kami menapaki tahun ketiga bersama. Di tahun sebelumnya saya banyak belajar, jadi tahun ke tiga ini bisa dibilang hubungan kami mulai serius dan lebih sering membicarakan masa depan. Tidak ada pertengkaran yang berarti di tahun ini, hanya ada pertengkaran kecil sebagai bumbu aja sih. Di tahun ini pula, mamah nya Antho pergi untuk selama-lamanya. Tahun berat baginya, karna mamah pergi ketika Antho mau wisuda dan diterima bekerja di salah satu perusahaan Jepang. Sedih memang, tapi inilah takdir. Semoga almarhum mamah bahagia di sisi Allah, amin. Di tahun keempat, rencana masa depan kami semakin jelas tersusun dan alhamdulillah berjalan mulus. Di tahun keempat pula saya dilamar Antho dan resign untuk mengejar dealine wisuda.

Sekarang adalah saat dimana kami lagi “riweeeeh!” nyiapin pretelan prenikahan. Sampai detik ini sih saya sama Antho masih nyantai-nyantai aja sebenernya, karna banyak persiapan yang memang sudah diselesaikan sebelum lamaran.  Bahkan saya ampe nanya “Mah, apalagi sih yang disiapin? perasaan banyak sih yang belon siap, tapi bingung mau ngapain” dan mamah menjawab “Udah kerjain aja tesisnya!” saya dengan muka datar masuk kamar, kunci pintu.
Jadi, perubahan emosi dan sikap saya saat ini banyak dipengaruhi oleh persiapan pernikahan. Pasalnya saya jadi lebih manja bangeeeeet, cemburuan bangeeet, cengeeeng bangeeet dan ngeselin bangeeet tapi ngangening. Itu kata Antho semalem. Ngeselinnya karna sering banget bikin masalah yang ujungnya berantem hebat, pertengkaran hampir tiap hari terjadi. Parahnya saya semakin tambah egois dan ingin selalu dimengerti. Owalaaah parah banget deeh dan Antho super duper sabaaaaaaaar.
Tapi sebenernya ada juga sih bagian dimana dia juga marah-marah ke saya. Contoh masalah undangan, kami memang memutuskan membuat undangan di daerah pasar tebet. Ketika diminta membuat draft undangan khususnya untuk denah lokasi, saya nge-blank *saya termasuk orang yang cepat lupa dengan direction/denah dan sejenisnya. Kebetulan resepsi akan diadakan di rumah saya, tapi saya ga tau detail denahnya. Salahnya kami juga ga mempersiapkan hal-hal seperti ini dari rumah, jadi riweh kan. Buatlah denah seingetnya, dan ga banget kayaknya orang yang baca denah itu bakal nyasar kalo kondangan ke rumah saya wkwkwkwk. Terus saya tanya emang ga ada aplikais peta gtw, setau saya sih ada deeh masa percetakan undangan ga punya aplikasi itu #CMIIW. Kata abangnya ada, tapi ga bisa detail. Yasutraaaah, tuuuh denah sejadi-jadinya deeh. Beberapa hari kemudian, sampailah email dari pihak percetakan.

Pas saya kasih liat ke  mamah, reaksi mamah “Kok begini?? kalo denahnya begini mah orang ga nyampe kisini” Owalaah emang gimana sih denah yang bagus itu. Disinilah terjadi keriwehan yang luar biasa, ampe bikin mewek-mewek #lebaaay. Jadi, ortu emang bikin undangan berbeda dengan kami, percetakannyapun berbeda, kebetulan percetakan di Bekasi. Jadi punya mamah denahnya lebih detail dan saya disuruh minta softcopy denah tersebut oleh Antho. Saya ga nyangka minta softcopy denah aja ribetnya minta ampun. Apalagi, Antho yang ngeburu-buru grasak grusuk ga jebo, karna dia datang ke percetakan di sela-sela meeting. Eaaaaaa gimana ga riweh coba, dikira minta softcopy cepet apa ya, belon saya minta nomer abangnya ke tante karna emang tante yang ngurusin, disms suruh ngirim filenya cepet tapi ternyata lamaaa yang nungguin di percetakan tebet marah-marah. Alhasil kamipun berantem dan saya mewek. Hari itu pun ga menghasilkan apa-apa. Karna denah yang benar dikirim keesokan harinya.

Serba-serbinya ga sampai disitu, perbedaan pendapat milih hotel honeymoon juga, cuman saya sedikit realistis disini kalo masalah harga hehehe…..Next, masalah sertifikasi guru. Ga ada hubungannya sih sama pernikahan, tapi saya minta pendapat sama Antho untuk masalah ini. Awalanya menolak dan dia juga ngedukung untuk tidak mengambil sertifikasinya dikarenakan banyak pertimbangan. Tapi apalah saya gadis galau dan cepat terpengaruh. Setelah konsultasi sana-sani akhirnya saya terima dan baru ngomong sama Antho setelah itu. Weeew….berantem lagi sampai mewek-mewek jugaaaa. Tapi sebenarnya saya sadar sih saya salah karna ga ngasih tau dia sebelum menerima, tapi saya ga mau disalahin pengennya dia yang mengerti #egois bangeeettt Sampai beberapa hari ke depan kalo nyinggung masalah ini, bawaan nya berantem aja.
Karna nasi sudah menjadi bubur, Antho pun ga bisa berbuat banyak. Tapi dia bilang kalo masih bisa dicancle, cancle aja. Lambat laun sih dia mengerti, tapi sebenernya ga yakin juga pas dia mengiyakan hohoho. Mudah-mudahan Antho tulus memberikan kata “IYA” nya.
Yuupps begitulah serba-serbi menjelang pernikahan yang sedang saya rasakan, lucuuuu, seruuuu, menguras emosi, banyak hal2 ga jebo yang jadi jebo disini, yang ga penting jadi penting, yang biasa aja jadi lebay pokonya gado-gado banget. Yang saya ceritakan cuman segelintiran hal kecil aja sih, kalo diceritain semua mah jadi novel hahaha
Tapi dengan begini saya jadi lebih tau dan mengerti karakter nya seperti apa, begitupun dengan Antho melihat banyak hal menyebalkan di saya. Soalnya dulu kan saya ini menyenangkan buat Antho #pedeeewkwkwk Kalo bisa dibuat list mungkin kurang lebih kayak di bawah ini:
                ANTHO                                                                    EGI
                  Dewasa                                                                     Manja
                  Well prepared                                                            Nyantai
                  Perfeksionis                                                               Amburadul
                  Cerewet                                                                    Kalem
                  Kalo marah dikeluarin                                                Kalo marah dipendem
                  Tenang                                                                      Panik
yaa, begitulah kami…masing-masing memiliki kekurangan dan saling melengkapi.
Thank you for reading!
Egiyantina

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s